0 Poin
anal seks

Kiat Mengurangi Risiko Penyakit Saat Melakukan Seks Anal

Seks anal menjadi salah satu variasi dalam berhubungan seksual. Praktik ini disebut berisiko terjadi penularan penyakit. Namun dengan tindakan pencegahan yang sesuai, seks anal aman untuk dilakukan.

Namun, ada berbagai risiko potensial yang mungkin tidak ada dalam hubungan seks vaginal atau oral. Misalnya, anus tidak dapat melumasi dirinya sendiri secara alami untuk mengurangi ketidaknyamanan dan masalah terkait gesekan, seperti cedera kulit.

Peningkatan risiko infeksi bakteri

Mengganti kondom jika berpindah dari hubungan seks anal ke vagina guna menghindari perpindahan bakteri yang berbeda.

Anus tidak memiliki sel yang menciptakan pelumas alami seperti yang dimiliki vagina.Lapisan rektum juga lebih tipis dari vagina. Kurangnya pelumasan dan jaringan yang lebih tipis meningkatkan risiko robekan terkait gesekan di anus dan rektum.

Karena tinja yang secara alami mengandung bakteri melewati rektum dan anus ketika meninggalkan tubuh, bakteri berpotensi masuk ke kulit. Hal ini meningkatkan risiko terjadinya infeksi kulit yang biasanya memerlukan perawatan dengan antibiotik.

Cara mengurangi risiko

Untuk meminimalkan risiko ini, seseorang harus mengambil beberapa tindakan pencegahan untuk mencegah kulit dari robek:

  • Gunakan pelumas berbasis air untuk meminimalkan robekan terkait gesekan.
  • Ganti kondom jika berpindah dari anal ke vaginal seks untuk menghindari perpindahan bakteri
  • Bergerak perlahan sampai seseorang menghasilkan cukup pelumas.
  • Hentikan seks anal jika seseorang mengalami rasa sakit atau tidak nyaman.
  • Untuk meminimalkan risiko penularan penyakit seksual, seseorang harus memakai kondom selama hubungan seks anal.
  • Perhatikan jenis pelumas yang digunakan, karena pelumas berbasis minyak dapat merusak kondom lateks. Pelumas berbasis air lebih aman digunakan dengan kondom.

Sebuah artikel tahun 2016 dalam jurnal Sexually Transmitted Infections menunjukkan bahwa menggunakan air liur sebagai pelumas justru meningkatkan risiko terjadinya penularan. Menggunakan pelumas yang tersedia di pasaran jauh lebih aman.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok