0 Poin
kunyit

Khasiat Kunyit untuk Menjaga Kesehatan Tubuh

Sebagai anggota keluarga jahe, kunyit telah digunakan secara medis selama bertahun-tahun di seluruh dunia, baik secara langsung maupun sebagai ekstrak.

Manfaat utama kunyit untuk adalah potensi anti peradangannya. Peradangan metabolik tingkat rendah yang tidak terkendali dikenal sebagai pemicu penuaan dini, serta risiko penyakit kronis. Ini juga memperburuk kondisi peradangan.

Ini berarti kunyit dapat memberikan manfaat bagi kulit, termasuk perbaikan psoriasis dan eksim, selain kondisi peradangan lain seperti osteoartritis, IBS, asma, dan bahkan obesitas.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa senyawa pelindung utama dalam kunyit, yang disebut kurkumin, mengurangi peradangan, dan efeknya setara dengan beberapa obat anti-inflamasi.

Kurkumin juga bertindak sebagai antioksidan, untuk melawan senyawa perusak yang disebut radikal bebas, dan melawan apa yang dikenal sebagai stres oksidatif.

Singkatnya, stres oksidatif terjadi ketika ada ketidakseimbangan antara produksi radikal bebas yang merusak sel dan kemampuan tubuh untuk melawan efek berbahaya mereka.

Karena manfaat antiinflamasi dan antioksidan kurkumin, kunyit memiliki manfaat kesehatan untuk kulit, mencegah atau membantu memperbaiki tanda-tanda penuaan yang terlihat.

Kurkumin juga telah terbukti meningkatkan kadar faktor neurotropik (BDNF) di otak. Itu penting, karena BDNF bertindak sebagai sejenis hormon pertumbuhan yang melindungi otak dari penurunan atau kerusakan terkait usia. Tingkat BDNF yang rendah terkait dengan depresi, serta Alzheimer.

Penelitian juga menunjukkan bahwa kurkumin masuk ke dalam membran sel, yang dapat membantu meningkatkan ketahanan sel terhadap kerusakan, infeksi, dan peradangan.

Kurkumin melindungi jantung melalui efek anti-inflamasi, dan kemampuannya untuk meningkatkan fungsi endotel, fungsi sel-sel yang menyusun lapisan pembuluh darah kita.

Senyawa ini membantu melawan kanker melalui kemampuannya untuk membunuh sel kanker, dan mencegah sel tumbuh dan menyebar. Namun, penelitian di bidang ini biasanya menggunakan dosis kurkumin yang lebih tinggi; jauh lebih banyak daripada yang bisa dicerna dengan menambahkan kunyit ke dalam makanan.

Dalam hal memerangi depresi, lagi-lagi kurkumin adalah yang paling menonjol. Dalam sebuah penelitian, suplemen kurkumin ditemukan sama efektifnya dengan Prozac di antara orang dengan depresi.

Dalam tinjauan studi, kurkumin terbukti meningkatkan kadar gula darah puasa, mengurangi trigliserida (lemak darah), meningkatkan kolesterol HDL "baik", dan tekanan darah diastolik.

Namun terlalu banyak konsumsi kunyit dikaitkan dengan efek samping yang tidak diinginkan, termasuk refluks, gula darah rendah, peningkatan risiko pendarahan, penurunan penyerapan zat besi, dan masalah kandung empedu yang memburuk.

(Foto: healthline)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok