0 Poin
Gejala dan Penyebab Usus Buntu

Ketahui Gejala dan Penyebab Usus Buntu

Usus buntu adalah kantong berbentuk jari yang menonjol dari usus besar di sisi kanan bawah perut. Penyakit usus buntu menyebabkan rasa sakit di perut kanan bawah, namun pada kebanyakan orang rasa sakit dimulai di sekitar pusar dan kemudian berpindah ke kanan bawah perut. 

Umumnya saat peradangan memburuk nyeri usus buntu akan meningkat dan akhirnya parah. Radang usus buntu umumnya terjadi pada rentang usia 10-30 tahun, meski demikian siapapun bisa terkena. Perawatan standar dari penyakit ini adalah operasi pengangkatan usus buntu.

Gejala Awal Usus Buntu

Penyakit usus buntu terjadi saat bagian usus yang disebut usus buntu atau appendix mengalami peradangan. Gejala awal pada usus seringkali bervariasi pada setiap orang. Selain itu, gejala penyakit ini juga sering dikira sebagai gejala dari penyakit lain. Gejala awal dari usus buntu umumnya ditandai dengan nyeri perut yang tiba-tiba. Rasa nyeri itu dimulai di dekat pusar dan saat memburuk akan bergeser ke sisi kanan bawah perut.

Dalam beberapa jam, kondisi itu semakin sakit apalagi saat bergerak, ambil napas dalam, batuk, hingga bersin. Sayangnya, tidak semua orang dengan usus buntu memiliki gejala awal yang sama. 

Umumnya terjadi gejala nyeri perut hebat, tetapi beberapa orang hanya merasakan nyeri perut ringan, bahkan tidak sama sekali. Berikut gejala awal penyakit usus buntu:

  • Nyeri mendadak yang dimulai di sisi kanan perut bagian bawah. 
  • Nyeri mendadak yang dimulai di sekitar pusar dan sering bergeser ke perut kanan bawah Anda. 
  • Rasa sakit yang memburuk jika Anda batuk, berjalan atau melakukan gerakan menggelegar lainnya. 
  • Mual dan muntah. 
  • Kehilangan selera makan. 
  • Demam ringan yang mungkin memburuk saat penyakit berlanjut. 
  • Sembelit atau diare. 
  • Perut kembung.

Dalam banyak kasus, penyebab usus buntu tidak diketahui secara pasti. Para ahli percaya kondisi itu disebabkan oleh penyumbatan pada usus buntu.  Banyak hal yang bisa berpotensi menyumbat apendiks tersebut, termasuk: 

  • Penumpukan kotoran yang mengeras. 
  • Folikel limfoid yang membesar. 
  • Benda asing. 
  • Cacing usus atau parasite. 
  • Cedera traumatis. 
  • Tumor

(Foto: the sun)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok