0 Poin
Diet rendah karbohidrat

Kesalahan Diet Rendah karbohidrat yang Harus Dihindari Penderita Diabetes

Ketika Anda menderita diabetes, salah satu langkah terpenting yang harus diambil adalah memperbaiki pola makan Anda, khususnya karbohidrat. Karbohidrat adalah salah satu penyebab utama lonjakan gula darah dan sangat penting untuk memperhatikan apa yang Anda konsumsi.

Menjadi rendah karbohidrat adalah sesuatu yang sangat populer direkomendasikan, dan sejumlah diet rendah karbohidrat seperti diet Ketogenik telah terbukti dapat mengelola dengan baik dan bahkan membalikkan diabetes. Namun, saat Anda mengonsumsi karbohidrat rendah, ada beberapa peringatan. Berikut beberapa kesalahan yang biasa terjadi bagi pegiat diet rendah karbohidrat.

1. Mengira diet keto sebagai satu-satunya pilihan rendah karbohidrat

Sangat penting untuk mengurangi karbohidrat untuk manajemen diabetes yang lebih baik. Namun, kesalahan yang dilakukan banyak orang hanyalah membingungkan Keto sebagai satu-satunya pilihan untuk mengurangi karbohidrat. Diet ketogenik adalah diet yang sangat rendah karbohidrat, dan mungkin tidak cocok untuk semua orang.

Jika tujuan Anda adalah mengikuti diet rendah karbohidrat, satu-satunya prinsip yang harus diikuti adalah memiliki kurang dari 130 g karbohidrat setiap hari (atau kurang dari 26% dari total asupan kalori Anda harus terdiri dari karbohidrat). Jadi, ketika Anda memilih diet tertentu pertimbangkan risikonya.

2. Tidak memantau kadar gula darah secara teratur

Hanya karena Anda menjadi rendah karbohidrat tidak secara otomatis berarti Anda dapat meninggalkan manajemen gula darah. Pembacaan gula darah teratur dapat memberi gambaran kasar makanan yang perlu Anda makan.

3. Fokus pada asupan karbohidrat total, dan bukan kualitas karbohidrat Anda

Kesalahan yang sering dilakukan, ketika berhubungan dengan diabetes dan menurunkan jumlah karbohidrat, adalah fokus pada seluruh asupan karbohidrat dalam sehari, dan mengabaikan sumber dan kualitas karbohidrat yang dikonsumsi seseorang. Ingat, diet rendah karbohidrat tidak sepenuhnya tentang karbohidrat yang Anda kurangi, tetapi juga nilai gizi, dan sumber kualitas yang Anda tambahkan ke dalam diet Anda, karena asupan karbohidrat terbatas.

4. Tidak menyebarkan asupan karbohidrat melalui makanan

Penderita diabetes disarankan untuk makan dalam porsi kecil dan sering dalam sehari, yang tidak hanya membantu mengatur kadar insulin, tetapi juga menjaga berat badan dan rasa lapar yang sering dialami seseorang dengan kadar gula darah tinggi. Jadi, sama seperti Anda membagi makanan Anda dalam sehari, yang juga harus Anda lakukan adalah menyebarkan jumlah karbohidrat yang dapat Anda miliki dengan makanan tersebut. Tahan keinginan untuk menyimpan karbohidrat Anda untuk makanan tertentu, dan sebaliknya, sertakan pilihan yang lebih sehat dan distribusikan asupan karbohidrat melalui semua makanan Anda.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok