0 Poin
Sindrom kepala meledak

Kenali Penyakit Sindrom Kepala Meledak

Banyak masyarakat yang belum mengenal penyakit sindrom kepala meledak atau Exploding Head Syndrome (EHS). Ini merupakan kondisi medis yang serius karena membuat seseorang tidak bisa tidur.  Jenis suara yang didengar seperti dengingan hingga ledakan. Biasanya berlangsung beberapa detik atau terdengar mendadak.

Para ahli menjelaskan bahwa Exploding Head Syndrome (EHS) adalah salah satu bentuk parasomnia. Parasomnia adalah hal-hal yang tidak seharusnya terjadi dalam siklus tidur Anda. 

Pada EHS Anda akan merasakan mendengar suara yang amat keras sesaat sebelum anda tertidur atau saat anda terbangun di malam hari. Rasanya seolah-olah terjadi ledakan dalam kepala.

Untuk kondisi ini wanita lebih sering mengalaminya dibanding laki-laki, walaupun sampai saat ini belum diketahui jumlah pastinya. Ditemukan usia paling muda 10 tahun, namun pada usia diatas 50 tahun lebih banyak terjadi dan Rata-rata kejadian onset saat usia 58 tahun. 

Gejala sindrom kepala meledak ini tidak seperti namanya karena penderita Exploding Head Syndrome (EHS) tidak merasakan nyeri kepala. Pada EHS Anda akan merasa mendengar suara yang amat keras seperti ledakan bom, petasan, tembakan atau petir yang menggelegar sesaat sebelum tidur atau saat terbangun di malam hari. Pada umumnya penderita EHS terbangun dengan rasa ketakutan dan bisa disertai melihat kilatan cahaya ataupun kedutan pada otot.

Para ahli menyatakan ada beberapa kemungkinan penyebab sindrom kepala meledak antara lain kejang parsial pada bagian lobus temporal otak, pergeseran bagian kecil dalam tuba eustachius di telinga tengah ataupun stres atau kecemasan yang berlebihan.

Meskipun begitu ada kemungkinan penyebab lain dari suara keras tersebut seperti penyakit gangguan tidur lainnya, efek samping obat yang sedang diminum, kondisi psikologis lainnya ataupun akibat dari penyalahgunaan alkohol dan obat terlarang.

Tips Hindari Sindrom Kepala Meledak:

1. EHS dapat terjadi saat Anda kurang tidur, maka dianjurkan cukup tidur yaitu 6-8 jam tiap malam.

2. Lakukanlah relaksasi seperti berjalan kaki sejenak, membaca sebelum tidur, mandi air hangat, beribadah atau apapun yang bisa membuat anda rileks.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok