0 Poin
kecerdasan buatan

Kecerdasan Buatan Bantu Deteksi Tumor dengan Lebih Cepat

Artificial intelligence (AI) alias kecerdasan buatan menawarkan solusi untuk berbagai bidang, salah satunya medis atau kesehatan. Dengan bantuan kecerdasan buatan, mendeteksi tumor otak hanya memakan waktu sekitar dua menit dengan akurasi 95 persen.

Teknik pencitraan optik berbasis teknologi AI baru yang kuat ini disebut "stimulated Raman histology" (SRH), yang bekerja bersama dengan jaringan saraf dalam cerdas artifisial. Sistem ini dikembangkan oleh ahli bedah saraf Universitas New York Dr. Daniel Orringer dan Dr. Todd Hollon bersama dengan 35 rekan sebagai rekan penulis penelitian ini.

SRH adalah teknologi yang baru-baru ini dikembangkan di sistem kesehatan University of Michigan, yang dengan cepat menghasilkan gambar jaringan tumor. Menggunakan sinar laser yang tersebar untuk menerangi fitur-fitur yang biasanya tidak terlihat oleh mata manusia dalam teknik pencitraan standar.

Selama operasi, gambar yang diperoleh menggunakan SRH dievaluasi oleh algoritma AI. Kode super cepat ini membutuhkan kurang dari 150 detik untuk membuat penilaian dibandingkan dengan 20 hingga 30 menit yang dibutuhkan oleh ahli neuropatologi manusia.

"Ini adalah uji coba prospektif pertama yang mengevaluasi penggunaan kecerdasan buatan di ruang operasi," kata Dr Hollon. “Kami telah melakukan terjemahan klinis alur kerja berbasis AI.”

Yang lebih berguna adalah AI juga mampu mendeteksi fitur-fitur dalam biopsi yang tidak terlihat oleh mata manusia - bahkan mata manusia yang terlatih seperti ahli patologi.

“Sebagai ahli bedah, kita terbatas pada bertindak berdasarkan apa yang bisa kita lihat; teknologi ini memungkinkan kita untuk melihat apa yang seharusnya tidak terlihat, untuk meningkatkan kecepatan dan ketepatan di [ruang operasi], dan mengurangi risiko kesalahan diagnosis, ”kata Dr. Orringer, penulis senior studi ini. "Dengan teknologi pencitraan ini, operasi kanker lebih aman dan lebih efektif daripada sebelumnya."

Untuk mengembangkan jaringan saraf yang dalam yang dibutuhkan oleh AI, Dr. Hollon, penulis utama, melatih jaringan saraf convolutional pada 2,5 juta gambar yang diambil dari 415 pasien. AI menjadi sangat pintar sehingga bisa mengkategorikan jaringan menjadi salah satu dari 13 bentuk umum tumor otak. Ini termasuk glioma ganas, tumor metastasis, astrositoma difus, limfoma dan meningioma.

SRH kemudian diuji dalam uji klinis yang melibatkan 278 pasien tumor otak dan epilepsi. Tes dilakukan di tiga lembaga medis yang berbeda untuk mengevaluasi kemanjuran sistem. Hasilnya menunjukkan AI mengidentifikasi tumor dengan tepat 94,6 persen. Di sisi lain, neuropatologi manusia akurat 93,9 persen dari waktu.

Anehnya, kesalahan yang dilakukan oleh manusia berbeda dari AI. Studi tersebut mengatakan perbedaan ini sebenarnya adalah kabar baik karena menunjukkan sifat kesalahan AI dapat dipertanggungjawabkan dan diperbaiki di masa depan. Hasilnya adalah sistem yang lebih akurat.

(Foto: HealthITanalytics)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok