0 Poin
cemas

Kecemasan Meningkat Selama Pandemi, Banyak Orang Cari Solusi di Internet

Penelitian baru menemukan bahwa penelusuran Google untuk 'kekhawatiran', 'kecemasan', dan teknik terapi untuk mengelola kekhawatiran dan kecemasan telah meningkat selama pandemi virus corona.

Penelitian yang ditampilkan dalam jurnal Psychological Trauma: Theory, Research, Practice, and Policy, menyoroti beban yang ditimbulkan pandemi COVID-19 tidak hanya pada kesehatan fisik orang tetapi juga kesehatan mental mereka.

COVID-19 berdampak besar pada manusia. Beberapa dari mereka yang pulih dari efek awal virus terus menderita gejala jangka panjang yang belum sepenuhnya dipahami.

Namun, selain kesehatan fisik orang, juga menjadi jelas bahwa pandemi berdampak signifikan terhadap kesehatan mental mereka.

Di awal pandemi, ada laporan bahwa kesehatan mental orang-orang memburuk, termasuk mereka yang sudah memiliki masalah kesehatan mental dan mereka yang kesehatan mentalnya normal. Seiring berjalannya waktu, lebih banyak penelitian telah mulai mendukung laporan ini.

Dalam studi ini, para peneliti ingin mencari cara alternatif untuk menentukan efek pandemi pada kesehatan mental: menganalisis permintaan penelusuran Google.

Google Trends memungkinkan siapa saja melihat istilah pencarian yang digunakan orang untuk berbagai populasi, secara global dan lokal. Seperti yang dicatat oleh Dr. Michael Hoerger, Asisten Profesor Psikologi dan Psikiatri di Tulane University Cancer Center, New Orleans, dan rekan penulisnya:

“Meskipun sama sekali bukan 'jendela ke dalam jiwa', istilah penelusuran orang-orang mencerminkan keinginan yang relatif tidak disensor akan informasi dan dengan demikian kurang banyak bias dari survei laporan mandiri tradisional.”

Amunizer

Penelitian ilmu kesehatan sebelumnya telah menggunakan data Google Trends dalam studi, dan peneliti studi saat ini ingin melihat seberapa efektif hal tersebut dalam konteks kesehatan mental dalam pandemi saat ini.

Dengan membandingkan istilah pencarian sebelum dan sesudah pandemi, para peneliti dapat mengidentifikasi empat tema yang relevan.

Pertama, setelah pengumuman pandemi, istilah penelusuran terkait 'khawatir' meningkat secara signifikan. Istilah-istilah ini termasuk 'khawatir', 'khawatirkan kesehatan', 'panik', dan 'histeria.'

Kedua, orang-orang beralih ke penelusuran gejala kecemasan, yang melonjak setelah kebingungan awal istilah penelusuran terkait kekhawatiran.

Ketiga, para peneliti tidak melihat peningkatan yang signifikan dalam istilah penelusuran kesehatan mental lainnya, seperti depresi, kesepian, keinginan bunuh diri, atau penyalahgunaan zat.

Alih-alih menafsirkan ini untuk menunjukkan bahwa masalah ini tidak meningkat, penulis berspekulasi bahwa penelusuran orang-orang yang berkaitan dengan masalah ini mungkin terjadi nanti, atau bahwa mereka mungkin lebih baik dalam menggunakan teknik perawatan diri terkait hal ini.

Akhirnya, para peneliti memperhatikan bahwa orang tidak hanya mencari terapi online daripada terapi tatap muka, mereka juga mencari teknik terapi untuk mengatasi gejala kecemasan.

Meski demikian, untuk mengatasi masalah ini disarankan untuk berkonsultasi langsung dengan ahlinya. Anda bisa dengan mudah berkonsultasi dengan dokter-dokter profesional yang ada di YesDok.

Melalui aplikasi YesDok yang diinstall di smartphone, Anda bisa berkonsultasi dengan mudah terkait kesehatan, di mana saja dan kapan saja.

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok