0 Poin
makan

Kebiasaan Makan yang Bisa Lemahkan Kekebalan Tubuh

Menjaga sistem kekebalan Anda kuat adalah salah satu hal terpenting dan berdampak yang dapat Anda lakukan saat ini, karena pandemi virus Corona terus berlanjut.

Selain bisa dilakukan dengan cara memilih makanan yang membantu mendukung fungsi kekebalan, Anda juga perlu menghindari perilaku yang dapat melemahkan kekebalan tubuh.

Berikut ini adalah lima kebiasaan yang harus diperhatikan saat Anda berupaya meningkatkan pertahanan tubuh Anda.

Minum terlalu banyak alkohol

Konsumsi alkohol yang berlebihan, bahkan dalam jangka pendek, dapat mengubah sistem kekebalan tubuh Anda saat ini.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Alcohol Research, para peneliti mencatat bahwa ada hubungan yang telah lama diamati antara asupan alkohol yang berlebihan dan respons kekebalan yang lemah.

Efeknya termasuk peningkatan kerentanan terhadap pneumonia, dan kemungkinan yang lebih besar untuk mengembangkan sindrom stres pernapasan akut (ARDS) —faktor yang berpotensi memengaruhi hasil COVID-19.

Terlalu banyak garam

Anda mungkin mengasosiasikan kelebihan natrium dengan masalah seperti retensi cairan dan tekanan darah tinggi. Tetapi sebuah studi baru dari University Hospital of Bonn yang dilakukan pada manusia dan tikus menyimpulkan bahwa terlalu banyak garam dapat menyebabkan penurunan kekebalan.

Para peneliti menemukan bahwa ketika ginjal mengeluarkan kelebihan natrium, efek domino terjadi yang mengurangi kemampuan tubuh untuk melawan infeksi bakteri.

Meskipun COVID-19 adalah penyakit virus, namun dapat menyebabkan infeksi bakteri sekunder. Dan penelitian yang muncul ini dapat menghasilkan pemahaman yang lebih baik tentang hubungan antara kelebihan natrium dan fungsi kekebalan secara keseluruhan.

Menurut Pedoman Diet untuk Orang Amerika, batas harian yang disarankan untuk natrium adalah di bawah 2.300 mg per hari untuk orang dewasa yang sehat, kurang dari asupan rata-rata aktual 3.440 mg per hari.

Menurut CDC, lebih dari 70% konsumsi natrium orang Amerika berasal dari makanan olahan. Itulah mengapa cara terbaik untuk membatasi asupan Anda adalah dengan membatasi produk dengan proses tinggi, seperti sup kalengan dan pizza beku.

Sedangkan untuk mengasinkan makanan Anda, satu sendok teh garam meja mengandung 2.300 mg sodium. Jika Anda menggunakan sedikit garam untuk membumbui makanan segar, Anda masih bisa tetap di bawah batas yang disarankan.

Mengonsumsi gula berlebih

Mengurangi kelebihan gula tambahan adalah ide cerdas karena sejumlah alasan, termasuk kesehatan mental yang baik. Itu juga bermanfaat untuk dukungan kekebalan.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam The American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa setelah puasa semalaman, manusia yang diberi makan 100 gram gula mengalami penurunan kemampuan sel kekebalan untuk menelan bakteri.

Efek terbesar ditemukan antara satu dan dua jam kemudian, tetapi bertahan hingga lima jam. Ini tidak berarti Anda harus menghilangkan gula sepenuhnya, tetapi menghindari kelebihan.

The American Heart Association merekomendasikan untuk membatasi gula tambahan — jenis yang ditambahkan ke makanan oleh Anda atau produsennya — tidak lebih dari enam sendok teh per hari untuk wanita, dan sembilan untuk pria.

Satu sendok teh sama dengan empat gram gula tambahan, jadi itu adalah 24 dan 36 gram gula tambahan masing-masing untuk wanita dan pria setiap hari.

Asupan kafein berlebihan

Kopi dan teh melindungi kesehatan, karena tingkat antioksidannya yang tinggi terkait dengan antiradang. Namun, terlalu banyak kafein dapat mengganggu tidur, dan akibatnya dapat meningkatkan peradangan serta menurunkan kekebalan.

Untuk mendukung fungsi kekebalan tubuh, buang minuman berkafein tanpa nutrisi yang dibuat dengan gula atau pemanis buatan, seperti soda dan minuman energi. Saat Anda menikmati kopi dan teh, pastikan untuk menghentikan asupan kafein Anda setidaknya enam jam sebelum waktu tidur untuk mencegah gangguan tidur.

Tidak cukup makan sayuran hijau

Sayuran hijau mungkin sangat membantu menjaga kekebalan. Tanaman ini memberikan nutrisi utama yang diketahui membantu fungsi kekebalan, termasuk vitamin A dan C, ditambah folat. Hijau juga menawarkan senyawa bioaktif yang melepaskan sinyal kimia yang mengoptimalkan kekebalan di usus, lokasi 70-80% sel kekebalan.

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok