0 Poin
makan malam

Kebiasaan Makan di Malam Hari Tingkatkan Risiko Diabetes

Makan di malam hari sebenarnya tidak sesuai dengan ritme sirkadian alami tubuh Anda, dapat menempatkan Anda pada risiko diabetes, menurut peneliti dari Brigham and Women's Hospital di Boston.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa makan malam hari dapat menyebabkan orang membuat pilihan makanan yang lebih buruk dan menyebabkan penambahan berat badan, yang mengarah pada risiko diabetes dan penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi.

Tetapi penelitian Brigham and Women melihat secara khusus bagaimana makan sepanjang malam mempengaruhi kadar gula darah, dibandingkan makan di siang hari.

Dalam studi tersebut, peneliti menempatkan 19 orang berusia muda yang sehat di lingkungan yang dimaksudkan untuk meniru kerja shift malam

Sementara semua peserta penelitian “bekerja” semalaman, hanya mereka yang makan sepanjang shift malam mengalami peningkatan intoleransi glukosa darah dan penurunan fungsi sel beta pankreas. Keduanya merupakan tanda potensial untuk diabetes tipe 2.

Para peserta yang tetap pada jadwal makan siang hari tidak melihat perubahan yang merugikan ini, meskipun terjaga sepanjang malam, para peneliti melaporkan.

Penelitian sebelumnya telah mengaitkan kerja shift malam dengan peningkatan risiko kanker, aritmia jantung, dan bahkan keguguran.

"Hasil ini menunjukkan bahwa waktu makan terutama bertanggung jawab atas efek yang dilaporkan pada toleransi glukosa dan fungsi sel beta, mungkin karena ketidaksejajaran 'jam' pusat dan perifer di seluruh tubuh," ujar Frank A.J.L. Scheer, PhD, penulis koresponden dan ahli saraf dalam pengobatan tidur di Brigham and Women's Hospital.

Apa yang harus dilakukan oleh pekerja shift malam?

Untuk orang-orang dengan jadwal kerja siang hari yang teratur, saran di sini sederhana: Tetap makan di siang hari, makan makanan yang seimbang, dan cobalah untuk menghindari ngemil larut malam.

Tetapi bagi yang bekerja larut malam atau shift yang tidak teratur, jawabannya tidak sesederhana itu.

“Kerja shift juga dapat mempengaruhi kebiasaan dan rutinitas harian Anda secara negatif, membuat pilihan yang sehat menjadi lebih sulit. Rutinitas dapat membantu kita tetap pada jalurnya,” kata Laura Krauza MS, RDN/LDN, ahli diet klinis di St. Lucie Medical Center di Port Lucie, Florida.

Inilah yang dia rekomendasikan:

Cobalah untuk makan pada waktu yang "normal".

Makan sarapan ketika Anda pulang dari shift.

Makan siang saat Anda bangun.

Makan malam sebelum giliran kerja Anda.

Makan makanan ringan, dan tetap terhidrasi untuk membantu mengurangi kelelahan di malam hari.

Jika Anda merasa perlu kafein untuk bangun atau tetap waspada, konsumsilah maksimum 200 miligram 30 hingga 60 menit sebelum shift Anda dan kemudian setiap 3 hingga 4 jam. Tapi hentikan kafein 8 jam sebelum waktu tidur.

“Fokus pada protein sehat dan karbohidrat kaya serat untuk menjaga gula darah dan energi jangka panjang dan cobalah makan makanan utama Anda lebih awal di malam hari,” tambahnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok