0 Poin
vaksin janssen

Kasus Pembekuan Darah Ditemukan pada Penerima Vaksin Janssen

Sebuah studi menemukan bahwa orang yang menerima vaksin Janssen dari Johnson & Johnson lebih mungkin mengembangkan pembekuan darah di otak.

Para peneliti membandingkan kejadian pembekuan darah di otak sebelum dan selama pandemi dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine. 

Mereka memusatkan perhatian pada hal ini untuk mengkontekskan tingkat efek buruk ini dalam kaitannya dengan efektivitas vaksin dalam mencegah COVID-19.

Tim yang dipimpin oleh Aneel A. Ashrani, MD, MS, dari Mayo Clinic di Rochester, melakukan studi berbasis populasi di mana mereka pertama kali mengumpulkan data tentang semua kasus trombosis sinus vena serebral (pembekuan darah di otak) di Olmsted County , Minnesota dari 1 Januari 2001 hingga 31 Desember 2015. 

Mereka kemudian membandingkannya dengan data yang mereka kumpulkan dari orang yang divaksinasi dari 28 Februari 2021 hingga 7 Mei 2021.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang mendapat suntikan Janssen memiliki tingkat kejadian pembekuan darah otak yang "secara signifikan lebih tinggi". 

Risiko tertinggi tercatat pada wanita berusia antara 30 dan 49 tahun, karena pembekuan darah terlihat dalam waktu 15 hari setelah vaksinasi

Penerima vaksin J&J dikatakan 3,5 kali lebih mungkin mengembangkan trombosis sinus vena serebral setelah analisis data. 

Tingkat yang disesuaikan untuk kejadian pra pandemi adalah 2,46 per 100.000 orang di Olmsted County, sedangkan kejadian pandemi adalah 8,65 kasus per 100.000 orang, menurut Washington Times.

Pada bulan April, otoritas federal harus menghentikan peluncuran vaksin J&J setelah laporan tentang efek samping yang berpotensi fatal muncul, terutama pada wanita muda. Pada saat itu, enam kasus jenis pembekuan darah yang langka dan parah dilaporkan setelah pemberian vaksin.

Namun, peluncuran dengan cepat dilanjutkan dalam bulan yang sama setelah tinjauan keamanan menyeluruh oleh Komite Penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) tentang Praktik Imunisasi dan Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS.

Baik CDC dan FDA mengatakan mereka yakin bahwa vaksin Janssen aman dan efektif dalam mencegah COVID-19 dan bahwa potensi manfaatnya lebih besar daripada potensi risiko yang menyertai vaksin pada individu berusia 18 tahun ke atas.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok