0 Poin
cuci tangan

Kasus COVID-19 Menurun, Perlukah Tetap Rutin Mencuci Tangan?

Orang-orang terlalu sering mencuci tangan di awal pandemi COVID-19 terjadi, sehingga kulit menjadi sensitif. Meskipun, ini merupakan cara awal yang sangat efektif untuk mencegah terpapar virus corona.

Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa sering mencuci tangan mengurangi risiko tetpapar berbagai penyakit.

Namun seiring berjalannya waktu, banyak orang yang bertanya-tanya: Haruskah tetap mencuci tangan lebih sering karena virus corona sudah menurun? Jawaban singkatnya adalah ya. 

Secara umum, kuman dapat masuk ke tangan Anda melalui banyak cara – dari tangan yang kotor, tetesan di udara yang dikeluarkan saat batuk atau bersin, permukaan yang terkontaminasi, atau kontak dengan cairan tubuh orang yang sakit. 

Tangan Anda bersentuhan dengan ribuan mikroorganisme setiap hari dan itu bisa menjadi masalah, mengingat rata-rata, orang menyentuh mulut, hidung, atau mata mereka lebih dari 20 kali per jam.

Dalam beberapa tahun terakhir sebelum pandemi, kebersihan cuci tangan secara umum telah menurun, baik dari segi frekuensi mencuci maupun durasinya karena orang lebih sering melakukan cuci tangan sederhana. 

Satu survei menemukan bahwa hanya sekitar 40% orang yang melaporkan mencuci tangan enam kali atau lebih dalam sehari.

Penularan tidak langsung COVID-19 dapat terjadi jika seseorang menyentuh permukaan yang terkontaminasi, virus corona berpindah ke tangan orang tersebut dan kemudian dari tangan mereka ke mulut, hidung, atau mata mereka.

Sulit untuk mengukur risiko penularan secara langsung. Studi laboratorium telah menunjukkan bahwa virus corona dapat bertahan selama berjam-jam dan dalam beberapa kasus berhari-hari di permukaan. 

Tetapi risiko rendah bukan tanpa risiko. Dengan rajin mencuci tangan telah terbukti membantu mencegah penyakit pernapasan seperti pilek, dapat mengurangi penyebaran diare dan bahkan mengurangi risiko masalah pencernaan.

Semakin sering Anda mencuci, semakin kecil kemungkinan Anda memiliki kuman di tangan yang dapat membuat Anda sakit. Ini berlaku untuk virus corona seperti halnya patogen lainnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok