0 Poin

Kaitan Tontonan Pornografi dengan Kehidupan Seks

Studi di Amerika menunjukkan bahwa 68 persen pria dewasa muda dan 18 persen wanita dewasa muda menonton film porno setidaknya seminggu sekali. Dan banyak wanita cemas dan kesal karena diminta melakukan hal-hal dalam hubungan seksual yang mereka anggap ekstrem dan tidak wajar - tetapi yang mereka tahu adalah kegiatan yang menurut pasangan mereka normal karena melihat tontonan seperti itu di internet.

Namun, di satu sisi juga banyak pasangan yang dapat menikmati video porno dalam kehidupan seksnya bersama pasangan. Jadi, ada perbedaan bagaimana perasaan orang-orang tentang pornografi?

Bisakah porno menjadi bagian dari hubungan seks yang normal?

Jawaban kami untuk pertanyaan itu adalah 'ya'.

Tidak ada keraguan bahwa banyak pasangan bereksperimen melalui video porno sebagai bantuan untuk meningkatkan kehidupan seks mereka, misalnya dengan kadang-kadang menonton video bersama. Dan video pendidikan seks sering kali membangkitkan dan juga informatif.

Juga, banyak wanita suka cerita erotis. Beberapa wanita lebih suka membaca sendiri untuk menghidupkan gairah diri mereka sendiri. Yang lain menyukai pria membacakannya di tempat tidur. Jadi bagi beberapa pasangan, menggunakan pornografi dan erotika bekerja dengan baik untuk menjalani kehidupan seks mereka.

Masalah apa yang bisa ditimbulkan?

Ada konsekuensi yang tidak menguntungkan dari adanya konten pornografi yang tersebar luas di dunia maya bagi keluarga dan pasangan:

1. Aksesibilitas porno untuk anak-anak

Ada banyak sekali materi seksual di internet yang tidak boleh dilihat oleh anak-anak. Jika Anda memiliki anak di rumah, pastikan komputer yang mereka gunakan dilengkapi dengan filter yang mencegah akses ke materi dewasa.

2. Ketersediaan materi kekerasan atau kejam

Ada banyak film porno di internet yang mengandung kekerasan, khususnya terhadap perempuan. Ada saran bahwa beberapa dari ini dapat memprovokasi pria untuk menyakiti pasangannya atau melakukan pemerkosaan.

3. Ketersediaan materi yang melibatkan anak-anak

Sayangnya, telah menjadi jelas bahwa sejumlah besar pria (dan beberapa wanita) terpesona oleh gagasan seks dengan anak di bawah umur.

Banyak penelitian sedang dilakukan untuk mengetahui apakah ketersediaan 'kiddy-porn' meningkatkan kejadian perilaku paedophiliac.

4. Meningkatkan harapan yang salah tentang seks dan citra tubuh

Materi erotis cenderung memberi 'target' pria dan wanita yang sangat tinggi untuk dinikmati di bidang seksual. Seperti:

  • Para remaja putra mendapatkan gagasan bahwa mereka harus memiliki penis yang sangat besar dan dapat mencapai klimaks berulang kali.
  • Wanita muda mendapatkan gagasan yang menyesatkan tentang bagaimana seharusnya tubuh mereka. Mereka tidak menyadari bahwa gambar-gambar para model sangat ditata sedemikian rupa sehingga tubuh mereka, terutama bukaan vagina mereka yang terlihat sangat rapih.
  • Beberapa pria mungkin akan terkejut dengan penampilan pasangan yang memiliki rambut kemaluan normal. Pasalnya, mereka telah melihat begitu banyak gambar porno di mana para wanita memiliki sedikit atau tidak ada rambut di area vagina.
  • Para remaja putra menganggap bahwa ejakulasi di wajah atau payudara pasangan bisa diterima semua pasangannya. Materi semacam ini lumrah dalam film porno, membuat banyak pria berpikir itu adalah perilaku rutin di kamar tidur.

5.Kecenderungan untuk mendorong seks soliter/masturbasi

Tidak ada yang salah dengan sedikit seks soliter. Ketika Anda hidup sendiri atau berada di antara hubungan, masturbasi itu baik. Tetapi ketika porno menjadi lebih disukai daripada seks nyata, hidup dengan pasangan yang penuh kasih itu menunjukkan masalah besar.

Apa yang harus dilakukan jika pornografi menjadi masalah dalam hubungan?

Adalah ide yang baik jika pasangan mendiskusikan sikap mereka terhadap porno sejak awal dalam hubungan mereka dan menyetujui beberapa peraturan rumah tentang seberapa banyak pornografi dilihat atau dibaca dan dari jenis apa. Orang sering menemukan ini sulit, tetapi komunikasi umumnya merupakan kunci untuk menjaga kebiasaan dalam batas normal.

Pembicaraan semacam itu juga dapat mencakup hubungan seksual secara umum dan dapat mencakup pertanyaan apakah salah satu pihak ingin lebih banyak variasi - dan jika demikian, jenis variasi seperti apa.

Kadang-kadang, wanita mungkin tahu pria menggunakan pornografi untuk bermasturbasi, tetapi mereka akan memutuskan untuk tidak membicarakan masalah ini. Ini bisa dimengerti, tetapi jika Anda menghindari mendiskusikannya sampai menjadi masalah, berbicara mungkin tidak lagi efektif.

Seorang pria yang kecanduan porno mungkin berjanji untuk berubah dan berhenti melihat sajian porno di internet, tetapi dia mungkin tidak akan melakukannya. Dia dapat meyakinkan pasangannya bahwa dia mencintainya, tetapi sangat mungkin bahwa dia tidak akan berhenti mengakses porno.

(foto:IMDB)

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
film porno
kehidupan seksual
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di