0 Poin
mimisan

Jangan Panik, Ini Cara Mengatasi Mimisan pada Anak

Mimisan sering terjadi pada anak-anak berusia 3 hingga 10 tahun, dan sebagian besar disebabkan oleh kebiasaan mengorek hidung atau udara kering. Meski kondisi ini membuat khawatir, tetapi biasanya tidak serius. Sebagian besar akan berhenti sendiri dan dapat dirawat di rumah.

Sebagian besar mimisan disebabkan oleh udara kering. Iklim kering atau udara dalam ruangan yang panas mengiritasi dan mengeringkan selaput hidung. Hal ini menyebabkan kerak yang mungkin gatal, kemudian berdarah saat digaruk atau dikorek. 

Pilek biasa juga dapat mengiritasi lapisan hidung, dengan pendarahan setelah meniup hidung berulang kali. Pilek selama cuaca musim dingin yang kering adalah kombinasi sempurna untuk terjadinya mimisan.

Alergi juga dapat menyebabkan masalah, karena dokter mungkin meresepkan obat (seperti antihistamin atau dekongestan) untuk mengendalikan hidung yang gatal, berair, atau tersumbat. Obatnya bisa mengeringkan selaput hidung, menyebabkan mimisan.

Cedera atau pukulan pada hidung dapat menyebabkan pendarahan, tetapi sebagian besar bukan merupakan masalah serius. 

Tetapi jika anak Anda mengalami cedera wajah yang menyebabkan hidung berdarah dan Anda tidak dapat menghentikan pendarahan setelah 10 menit atau memiliki kekhawatiran lain tentang cedera tersebut, segera dapatkan perawatan medis.

Jika anak Anda mimisan lebih dari sekali seminggu, hubungi dokter Anda. Biasanya, mimisan yang sering mudah diobati. Terkadang pembuluh darah kecil di dalam hidung teriritasi dan tidak sembuh-sembuh, yang lebih sering terjadi pada anak-anak dengan alergi berkelanjutan atau yang sering pilek.

Untuk pendarahan yang bukan karena infeksi sinus, alergi, atau iritasi pembuluh darah, dokter mungkin memerintahkan tes untuk menemukan penyebabnya. Kelainan pendarahan atau pembuluh darah yang terbentuk tidak normal bisa menjadi kemungkinan.

Cara Mengatasi Mimisan pada Anak

  • Tetap tenang untuk Anda dan anak
  • Mintalah anak Anda duduk tegak di kursi atau di pangkuan Anda, lalu miringkan kepalanya sedikit ke depan.
  • Jangan membiarkan anak anda bersandar. Hal ini dapat menyebabkan darah mengalir ke bagian belakang tenggorokan, yang rasanya tidak enak dan dapat menyebabkan tersedak, batuk, atau muntah.
  • Jepit bagian lembut hidung (tepat di bawah tulang punggung) dengan tisu atau waslap bersih.
  • Pertahankan tekanan pada hidung selama sekitar 10 menit; jika Anda berhenti terlalu cepat, pendarahan mungkin mulai lagi.
  • Mintalah anak Anda rileks beberapa saat setelah mimisan. Hindari meniup hidung, mengorek, atau menggosok.

Hubungi Dokter jika Anak Anda:

  • sering mimisan
  • mungkin telah memasukkan sesuatu ke dalam hidungnya
  • cenderung mudah memar
  • mengalami pendarahan hebat dari luka ringan atau pendarahan dari tempat lain, seperti gusi
  • baru-baru ini mulai minum obat baru

Dapatkan Perawatan Darurat atau Hubungi Dokter jika Pendarahan:

  • berat, atau anak Anda juga pusing atau lemas
  • hasil dari jatuh atau pukulan ke kepala
  • tidak berhenti setelah dua kali memberikan tekanan selama 10 menit
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok