0 Poin
penyebab pendarahan otak

Jangan Anggap Remeh, Ini Penyebab Pendarahan Otak yang Sering Diabaikan

Pendarahan otak merupakan masalah medis darurat yang perlu segera ditangani. Pendarahan pada otak pada dasarnya tidak terjadi secara tiba-tiba, kecuali pada seseorang yang mengalami kecelakaan. 

Gejala awal yang muncul biasanya seperti sakit kepala atau kebas di beberapa bagian tubuh seperti kebas pada kaki, tangan, atau wajah yang bisa terjadi dan sering diabaikan oleh banyak orang.

Pendarahan otak bisa terjadi di bagian otak mana pun, seperti di dalam otak, di antara otak dan selaput yang menutupinya, atau antara tengkorak dan selaput otak. 

Faktor Penyebab Pendarahan Otak

Trauma kepala sering menjadi penyebab terjadinya pendarahan otak. Kendati demikian, ada berbagai kondisi medis yang juga bisa menyebabkan pendarahan otak. Faktor penyebab pendarahan otak yang perlu diwaspadai adalah trauma kepala.

Trauma kepala merupakan penyebab tersering pendarahan otak, terutama sering terjadi pada usia dewasa muda dimana mobilitasnya tinggi (misal kecelakaan lalu lintas, benturan saat olahraga, perkelahian, dll)

Stroke pendarahan juga dapat terjadi karena faktor risiko lain seperti usia, hipertensi, merokok, diabetes melitus, konsumsi alkohol, malformasi vaskular (gangguan pada struktur atau anatomi pembuluh darah) sehingga rentan terjadi, tumor otak, angiopati amiloid, dan gagal ginjal.

Gejala Pendarahan Otak

Gejala pendarahan otak dapat bermacam-macam, tergantung pada lokasi pendarahan, tingkat keparahan pendarahan dan jumlah jaringan yang terkena. Perkembangan gejala cenderung terjadi secara tiba-tiba sehingga berisiko cepat memburuk. Gejala pada pendarahan otak tentunya berbeda dengan akibat penyakit yg lain seperti stroke infark/iskemia atau tumor intrakranial.

Pendarahan otak dapat terjadi karena peningkatan tekanan intrakranial yang akut / tiba-tiba selain dapat mengakibatkan defisit neurologis fokal (lemah anggota gerak, wajah perot, pelo, gangguan penglihatan, dll). 

Akibat peningkatan TIK (tergantung dari volume perdarahan) secara tiba-tiba dapat mengakibatkan gejala klinis seperti nyeri kepala hebat, penurunan kesadaran, kaku kuduk, muntah profus, dan kejang. Oleh sebab itu, penting untuk mengenali tanda-tanda pendarahan otak supaya bisa segera mendapat perawatan yang tepat.

Perlu diingat bahwa banyak gejala di atas bisa disebabkan oleh kondisi selain pendarahan otak. Itu sebabnya, segera cari bantuan medis untuk mendapat diagnosis yang tepat. Setelah menemui dokter, mereka akan menentukan bagian otak mana yang terpengaruh berdasarkan gejala yang dialami. Dokter perlu melakukan tes untuk melakukan pemeriksaan selanjutnya, seperti CT Scan untuk mencari letak dan penyebab pendarahan.

Konsultasi keluhan mengenai masalah kesehatan Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok.

(foto: hermina hospital)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok