0 Poin
seksual otak

Ini yang Terjadi Pada Otak Saat Anda Menikmati Hubungan Seksual

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa hubungan seksual dapat mempengaruhi seberapa banyak kita makan, dan seberapa baik fungsi jantung.

Seks disebut sebagai metode yang efektif untuk membakar kalori, dengan para ilmuwan mencatat bahwa nafsu makan berkurang setelahnya.

Selain itu, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Health and Social Behavior pada tahun 2016 menemukan bahwa wanita yang melakukan hubungan seks yang memuaskan di kemudian hari mungkin lebih terlindungi dari risiko tekanan darah tinggi.

Banyak efek seks pada tubuh sebenarnya memengaruhi aktivitas otak dan pelepasan hormon di sistem saraf pusat.

Untuk pria dan wanita, rangsangan dan kepuasan seksual telah dibuktikan dapat meningkatkan aktivitas jaringan otak yang berkaitan dengan nyeri dan keadaan emosional.

Hal ini membuat beberapa peneliti menyamakan seks dengan stimulan lain yang kita perkirakan akan "mabuk" secara instan, seperti obat-obatan dan alkohol.

Sebuah studi tahun 2005 oleh para peneliti di University Medical Center Groningen di Belanda menggunakan scan tomografi emisi positron untuk memantau aliran darah otak peserta laki-laki saat alat kelamin mereka dirangsang oleh pasangan perempuan mereka.

Pemindaian menunjukkan bahwa merangsang penis yang ereksi meningkatkan aliran darah di insula posterior dan korteks somatosensori sekunder di belahan kanan otak, sementara menguranginya di amigdala kanan.

Insula adalah bagian otak yang terkait dengan pemrosesan emosi, serta sensasi nyeri dan hangat. Demikian pula, korteks somatosensori sekunder dianggap memainkan peran penting dalam mengkodekan sensasi nyeri.

Amunizer

Sedangkan untuk amigdala, diketahui terlibat dalam pengaturan emosi, dan disregulasi aktivitasnya telah dikaitkan dengan perkembangan gangguan kecemasan.

Para peneliti menyamakan aktivasi otak kecil selama ejakulasi dengan sensasi kesenangan yang disebabkan oleh aktivitas lain yang merangsang sistem penghargaan di otak.

Dalam sebuah studi tentang orgasme wanita, para ilmuwan dari Universitas Rutgers di Newark, NJ, memantau aktivitas otak dari 10 partisipan wanita saat mereka mencapai puncak kenikmatan mereka - baik dengan stimulasi diri atau dengan distimulasi oleh pasangan mereka

Daerah yang "secara signifikan diaktifkan" selama orgasme, tim menemukan, termasuk bagian dari korteks prefrontal, korteks orbitofrontal, insula, gyrus cingulate, dan otak kecil.

Daerah otak ini terlibat dalam berbagai pemrosesan emosi dan sensasi nyeri, serta dalam pengaturan beberapa proses metabolisme dan pengambilan keputusan.

Penulis studi Adam Safron membandingkan efek orgasme wanita di otak dengan yang disebabkan oleh menari atau mendengarkan musik.

“Musik dan tarian mungkin satu-satunya hal yang mendekati interaksi seksual dalam kekuatannya untuk melatih ritme saraf dan menghasilkan absorpsi sensorik dan trans,” tulisnya.

“Artinya, alasan kita menikmati pengalaman seksual mungkin sangat tumpang tindih dengan alasan kita menikmati pengalaman musik, baik dalam hal terdekat (yaitu entrainment saraf dan induksi keadaan seperti trans) dan akhir (yaitu pilihan pasangan),” pungkasnya.

(Foto: Times of India)

Amunizer
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok