0 Poin
alkohol

Ini yang Terjadi Apabila Minum Alkohol Sebelum Tidur

Alkohol memang dapat membuat Anda mengantuk dan membantu Anda tertidur. Tetapi secara keseluruhan, itu menghasilkan kualitas tidur yang lebih buruk sepanjang malam.

"Ketika Anda mengkonsumsi sesuatu yang buatan untuk menginduksi tidur, atau memperpanjang tidur, seperti alkohol, itu tidak melakukan apa pun untuk memulihkan otak dan tubuh," kata Keith Heinzerling, MD, spesialis penyakit dalam dan obat kecanduan di Pusat Kesehatan Providence Saint John.  

Sekitar 30% orang dengan insomnia melaporkan menggunakan alkohol untuk membantu mereka tidur.  Berikut ini adalah sejumlah efek negatif jika Anda mengkonsumsi alkohol sebelum tidur.

Alkohol mengganggu ritme sirkadian Anda

Alkohol dapat mengganggu ritme sirkadian Anda, yang biasanya membantu Anda tertidur di malam hari.

Ritme sirkadian diatur oleh jam internal tubuh Anda. Sel-sel saraf di otak ini mengkoordinasikan fungsi fisiologis harian Anda dan mempersiapkan tubuh Anda untuk tidur di malam hari.

Salah satu cara terbesar alkohol mengganggu ritme ini adalah dengan menekan produksi melatonin – hormon yang juga diproduksi oleh sel-sel saraf ini yang selanjutnya mendorong tidur.

Sebuah studi tahun 2007 yang diterbitkan di Chronobiology International bahkan menemukan bahwa alkohol dalam jumlah sedang yang dikonsumsi satu jam sebelum tidur mengurangi produksi melatonin.

Alkohol menghalangi tidur REM

Sebuah tinjauan 2013 dari 27 studi penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Alcoholism: Clinical and Experimental Research menemukan bahwa alkohol mengurangi jumlah keseluruhan tidur REM.

REM, atau gerakan mata cepat, adalah tahap tidur yang merangsang bagian otak untuk membantu konsolidasi memori dan pembelajaran. 

Tidak cukup tidur REM dapat berkontribusi pada masalah kesehatan lebih lanjut, seperti depresi dan kecemasan, dan dapat meningkatkan risiko Anda terkena demensia.

Biasanya, siklus REM pertama Anda terjadi sekitar 90 menit setelah Anda tertidur, tetapi setelah minum alkohol, permulaan tidur REM tertunda. 

Menurut ulasan tahun 2013, semakin banyak Anda minum sebelum tidur, semakin sedikit tidur REM yang Anda dapatkan.

Selain itu, saat alkohol memetabolisme dan meninggalkan sistem Anda, Anda lebih mungkin untuk bangun, sehingga kurang tidur sepanjang malam.

Merangsang buang kecil di malam hari

Alkohol adalah diuretik, yang berarti meningkatkan buang air kecil lebih banyak daripada mengonsumsi cairan non-alkohol dalam jumlah yang sama.

Itu karena alkohol menekan vasopresin, hormon yang mengatur jumlah air yang diserap oleh ginjal Anda. 

Tanpa tingkat hormon yang tepat ini, ginjal Anda menyimpan lebih sedikit air dan memasukkan lebih banyak ke dalam kandung kemih Anda untuk buang air kecil.

Alkohol memperburuk masalah pernapasan saat tidur

Alkohol menekan sistem saraf pusat Anda dan memperlambat detak jantung dan sistem pernapasan Anda, yang dapat membuatnya lebih sulit untuk bernapas. 

Bila diminum dengan obat penenang lain, seperti obat tidur, kombinasi ini bahkan bisa berakibat fatal.

Alkohol juga melemaskan otot-otot pernapasan Anda, yang dapat memperburuk masalah pernapasan bagi seseorang dengan sleep apnea, serta menyebabkan gejala sleep apnea, seperti mendengkur, pada orang tanpa kondisi tersebut.

"Pernapasan dihambat oleh fakta bahwa saluran udara rileks," kata Heinzenberg. "Dan obat penenang, terutama alkohol, bahkan pada seseorang tanpa sleep apnea, mengurangi refleks yang ada untuk menjaga jalan napas tetap terbuka."

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok