0 Poin
ilustrasi omicron

Ini yang Membuat WHO Menetapkan Omicron Sebagai Varian yang Mengkhawatirkan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumumkan bahwa mutasi Sars-CoV-2 B.1.1.529, yang diperkirakan muncul di Afrika bagian selatan, akan ditetapkan sebagai varian perhatian bernama omicron. 

Keputusan ini telah memicu perubahan besar dalam prioritas dalam manajemen pandemi dalam skala global.

WHO telah merekomendasikan, antara lain, peningkatan pengawasan, terutama pengurutan genom virus, penelitian terfokus untuk memahami bahaya yang ditimbulkan oleh varian ini, dan meningkatkan langkah-langkah mitigasi, seperti wajib memakai masker. 

Pembatasan yang lebih besar pada perjalanan internasional telah mulai berlaku di Inggris dan banyak negara lainnya. Jepang telah menutup perbatasannya untuk semua pengunjung asing.

Sedikit lebih dari dua minggu berlalu sejak infeksi pertama dari Omicron yang diketahui di Botswana dan Afrika Selatan. Bandingkan dengan varian delta yang saat ini dominan di Eropa dan banyak belahan dunia lainnya. 

Varian ini pertama kali dilaporkan di India pada Oktober 2020, tetapi meskipun menyebabkan lonjakan kasus yang luar biasa di negara tersebut (serta menyebar ke banyak negara lain), varian ini tidak menerima peningkatan status hingga setidaknya enam bulan kemudian.

Ada tiga jenis perilaku ("fenotipe") yang menentukan ancaman yang ditimbulkan oleh varian baru. Ini adalah penularan (tingkat penyebarannya dari satu orang ke orang lain), virulensi (seriusnya gejala penyakit) dan penghindaran kekebalan (tingkat perlindungan yang diterima seseorang dari vaksin atau infeksi alami). 

Genetika yang mendasari dan interaksi evolusioner di antara ketiga fenotipe ini rumit, dan membongkarnya membutuhkan data klinis dan epidemiologis dunia nyata yang terperinci dan eksperimen yang cermat di laboratorium.

Jadi ada apa dengan varian omicron yang telah membuat WHO, dan banyak ahli di seluruh dunia, menjadi begitu peduli dengan data kecil seperti itu.

Belum ada dugaan bahwa omicron menyebabkan penyakit yang lebih serius, tetapi kemudian hampir tidak ada data yang tersedia. 

Apakah laporan dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa varian ini menyebabkan gejala yang lebih ringan ternyata akurat, terutama untuk orang tua atau orang yang rentan, masih harus dilihat. Namun ada alasan yang jelas untuk mengkhawatirkan penularan dan penghindaran kekebalan.

Namun, fitur yang paling mengejutkan dari varian omicron adalah fakta bahwa ia mewakili lompatan evolusioner yang signifikan dan tiba-tiba, sebagaimana tercermin dari jumlah mutasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam genom. 

Bagaimana ini terjadi adalah masalah spekulasi yang terus berlanjut, tetapi, secara kritis, 32 mutasi telah memengaruhi protein lonjakan, banyak di antaranya diketahui mengubah cara virus berinteraksi dengan antibodi yang dihasilkan oleh vaksin atau infeksi sebelumnya.

Potensi peningkatan kekebalan tubuh, dikombinasikan dengan laju penyebaran yang cepat, yang menyebabkan begitu banyak kekhawatiran. 

Tetapi memprediksi bagaimana virus cenderung berperilaku dari urutan genom saja bukanlah ilmu pasti. Dan tidak ada hubungan langsung antara jumlah mutasi yang dikandung suatu varian dan bahaya yang mungkin ditimbulkannya.

Sementara varian omicron tentu saja memerlukan tindakan mitigasi, pengawasan ketat, dan upaya penelitian global, masih terlalu dini untuk mengatakan dengan tepat apa yang sedang kita hadapi. 

Gambaran yang lebih jelas akan muncul dalam beberapa minggu mendatang seiring dengan semakin banyaknya bukti.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok