0 Poin
women in bed

Ini yang Akan Terjadi Pada Tubuh Saat Berhenti Melakukan Hubungan Seksual

Pernahkah Anda bertanya-tanya, apa yang akan terjadi pada tubuh Anda ketika memutuskan berhenti berhubungan seks? Berikut adalah beberapa penjelasannya.

Tidak! vagina Anda tidak akan menutup. Ini adalah mitos yang malah banyak dipercaya orang-orang. Ketika Anda tidak berhubungan seks, tubuh Anda masih memproduksi estrogen dan progesteron, dan hormon-hormon ini menjaga dinding vagina tetap terbuka dan fleksibel, kata Chrstine Greves, MD, ob bersertifikat yang berbasis di Florida.

Ada kemungkinan lubang vagina mengecil, tetapi ini terjadi setelah menopause dan setelah jeda seks yang lama.

Vagina tidak akan menjadi lebih kering. Bahkan saat Anda tidak terangsang, dinding vagina Anda lembab dan kenyal. Tetapi Dr. Greves mengatakan bahwa jika Anda belum memakainya belakangan ini, vagina Anda mungkin berada di sisi yang lebih kering saat Anda menjalani rutinitas rutin Anda. Kekeringan saja tidak selalu menjadi masalah, tetapi bisa terasa tidak nyaman.

Solusinya? Meluangkan waktu untuk masturbasi. Kekeringan lebih kecil kemungkinannya terjadi jika Anda melakukan masturbasi secara teratur, karena rangsangan dapat menyebabkan peningkatan kelembapan.

Menurut Dr.Greves, ada kemungkinan libido Anda akan turun sedikit selama periode tersebut. Anda mungkin merasa tidak begitu bergairah seperti saat melakukannya secara teratur, dan hal itu dapat memengaruhi dorongan seksual Anda.

Kabar baiknya adalah, begitu Anda kembali beraksi, Anda kemungkinan akan mulai merasa lebih seksi, sehingga libido Anda meningkat.

Kecemasan atau depresi mungkin muncul. Berhubungan seks melepaskan bahan kimia otak yang terasa nyaman seperti oksitosin dan serotonin, mengangkat suasana hati dan semangat Anda, Gail Saltz, MD, profesor psikiatri di Rumah Sakit Presbyterian NY Weill-Cornell School of Medicine dan pembawa podcast Personology.

Ketika sistem Anda tidak memproduksi bahan kimia otak ini dalam jumlah yang sama, itu dapat merusak kesehatan mental Anda. Tetapi jangan khawatir jika Anda tidak cukup bercinta dengan pasangan; mengalami orgasme melalui masturbasi dapat memberi Anda oksitosin dan serotonin yang Anda butuhkan untuk menjauhkan depresi dan kecemasan.

Mungkin butuh waktu lebih lama untuk terangsang saat Anda berhubungan seks lagi. Setelah istirahat seks, “mungkin diperlukan lebih banyak waktu bagi vagina untuk mendapatkan cukup pelumas atau agar jaringan benar-benar rileks,” kata Dr. Greves.

Ketika Anda berhubungan seks secara teratur, vagina Anda secara otomatis masuk ke mode yang lebih bergairah. Namun, jika Anda memutuskan untuk jeda, ini membutuhkan lebih banyak pemanasan sebelum kembali melakukan sesuatu. Hal yang sama berlaku untuk penis.

Meningkatkan jumlah waktu yang Anda habiskan untuk pemanasan dapat membantu jaringan vagina rileks dan menghasilkan lubrikasi.

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok