0 Poin
MSG

Ini Kata Studi Tentang Konsumsi MSG

Siapa tidak mengenal monosodium glutamate (MSG). MSG banyak terdaapat di beberapa makanan. Sejak dulu MSG banyak dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan. Lantas apakah demikian?

Tahukah Anda bahwa MSG telah menjadi bahan dalam banyak makanan supermarket selama bertahun-tahun sup kalengan, daging deli, keripik, makanan keju, dan mi instan semuanya dapat mengandung aditif.

“MSG ditambahkan ke dalam makanan karena memberikan rasa umami, yang selain asin, manis, pahit, dan asam, merupakan satu dari lima rasa dan berkontribusi pada rasa gurih,” kata direktur Ilmu Komunikasi di Dewan Informasi Pangan Internasional, Megan Meyer.

MSG terdiri dari air, natrium, dan asam amino non-esensial glutamat, MSG bekerja pada reseptor rasa yang sama dengan glutamat yang secara alami ada dalam makanan termasuk tomat, jamur, kecap, miso, keju, dan daging yang diawetkan. MSG adalah salah satu aditif makanan paling umum yang memberikan rasa gurih (atau umami) ke selera kita. Saat ini, bumbu MSG yang digunakan dalam produksi pangan dibuat dari rumput laut, atau lebih umum lagi dari fermentasi gula bit, tebu, atau tetes tebu.

Bagaimana MSG Memengaruhi Kesehatan?

Meskipun beberapa orang tampaknya peka terhadap MSG, BPOM di berbagai negara telah mengklasifikasikan aditif makanan sebagai "secara umum diakui aman," mengatakan kebanyakan orang dapat mengkonsumsinya dalam jumlah yang wajar tanpa khawatir.

Menurut Meyer, sebagian besar studi awal untuk menguji hipersensitivitas terhadap MSG, serta perannya dalam sejumlah masalah lain  termasuk hipertensi, gangguan perkembangan janin, dan fungsi otak yang berubah mengalami kekurangan sains, termasuk kurangnya reproduksi.

Studi ini juga biasanya melibatkan pemaparan subjek  baik manusia maupun hewan pengerat  pada tingkat megadosis yang jauh melebihi apa yang didapat seseorang dari diet biasa. Orang Amerika mengonsumsi sekitar 500 miligram per hari MSG yang ditambahkan ke makanan. Hal ini jauh lebih sedikit daripada lebih dari 3.000 miligram yang digunakan dalam beberapa penelitian yang menunjukkan dampak kesehatan yang merugikan.

Sebuah tinjauan dalam Journal of Headache and Pain menemukan bahwa MSG hanya berkontribusi pada timbulnya sakit kepala bila diberikan sebagai larutan cairan konsentrasi tinggi. Selain itu, penelitian ini menentukan bahwa darah pada otak membatasi penyerapan bagian glutamat dari MSG ketika dikonsumsi dalam jumlah normal dan dengan demikian tidak berdampak buruk pada fungsi otak.

Ilmuwan University of North Carolina menemukan bahwa mereka yang makan paling banyak MSG sekitar tiga kali lebih mungkin mengalami kelebihan berat badan daripada mereka yang tidak mengonsumsi MSG, terlepas dari kesamaan dalam aktivitas fisik dan asupan kalori harian.

Mungkin, paparan MSG yang tinggi dapat secara tidak menguntungkan mengubah metabolisme lemak dan karbohidrat dalam tubuh. MSG makanan tidak mendapatkan akses ke otak, itu pada gilirannya, menyebabkan penambahan berat badan.

Jadi, pola makan yang mengandung MSG dalam jumlah tinggi bisa menjadi pertanda terlalu banyak mengandalkan makanan olahan. MSG kemungkinan besar memiliki dampak netral pada kesehatan Anda, kecuali jika Anda mendapatkannya terlalu banyak pada makanan kemasan.

 “Karena MSG mengandung sekitar sepertiga jumlah natrium sebagai garam meja, ini merupakan alternatif yang berguna bagi mereka yang ingin mengurangi jumlah natrium dalam makanan mereka sambil tetap mempertahankan rasa,” kata Meyer lebih jauh menjelaskan.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok