0 Poin
ilustrasi pasien

Ini Kasus Infeksi COVID-19 Terlama di Dunia, Sampai 505 Hari

Dokter di Inggris melaporkan bahwa mereka telah mendokumentasikan infeksi COVID-19 terlama yang pernah terjadi. Seorang pasien yang mereka rawat memiliki virus COVID-19 yang terdeteksi selama lebih dari 16 bulan, atau total 505 hari.

Individu yang tidak disebutkan namanya memiliki kondisi medis lain yang mendasarinya dan meninggal di rumah sakit pada tahun 2021. Menurut petugas medis di London, Inggris, infeksi persisten seperti ini masih jarang.

Kebanyakan orang secara alami membersihkan virus, tetapi pasien tersebut memiliki sistem kekebalan yang sangat lemah.

“Infeksi kronis seperti ini perlu dipelajari untuk meningkatkan pemahaman kita tentang Covid dan risiko yang dapat ditimbulkannya,” kata para ahli.

Pasien pertama kali tertular COVID-19 pada awal 2020. Pasien memiliki gejala dan dikonfirmasi dengan tes PCR. Pasien keluar masuk rumah sakit berkali-kali selama 72 minggu berikutnya, baik untuk pemeriksaan rutin maupun perawatan.

Pada setiap kesempatan - sekitar 50 secara keseluruhan - pasien tersebut selalu mendapatkan hasil tes positif, yang berarti masih memiliki COVID-19.

Para dokter, dari King's College London dan Guy's and St Thomas' NHS Foundation Trust, mengatakan analisis laboratorium terperinci mengungkapkan bahwa itu adalah infeksi yang sama dan terus-menerus, daripada serangan berulang. Pasien tidak bisa menghilangkan infeksi, bahkan setelah diberi obat antivirus.

Ini berbeda dengan "long COVID", di mana gejalanya tetap ada setelah infeksi hilang. Salah satu petugas medis yang akan mempresentasikan temuan tersebut pada konferensi medis - Kongres Eropa Mikrobiologi Klinis dan Penyakit Menular - adalah Dr Luke Blagdon Snell.

"Pasien tidak pernah memiliki tes negatif. Dan kami dapat mengatakan itu adalah satu infeksi berkelanjutan karena tanda genetiknya - informasi yang kami dapatkan dari pengurutan genom virus. - unik dan konstan pada pasien itu," jelas Dr Snell.

Menurut para peneliti, infeksi yang berkepanjangan jarang terjadi tetapi penting, karena dapat menimbulkan varian baru COVID- meskipun itu tidak terjadi dalam kasus ini, atau yang lain yang mereka pelajari.

"Virus masih beradaptasi dengan inang manusia ketika orang terinfeksi untuk waktu yang lama. Ini mungkin memberikan peluang bagi Covid untuk menghasilkan mutasi baru.

"Beberapa pasien yang telah kami pelajari memiliki mutasi yang terlihat pada beberapa varian yang menjadi perhatian."

Dia menekankan bahwa tidak satu pun dari sembilan pasien yang mereka periksa telah melahirkan varian baru yang berbahaya. Seseorang dengan infeksi kronis mungkin tidak menular ke orang lain, tambahnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok