0 Poin
merokok

Ini Alasan Lain untuk Anda Berhenti Merokok: Mengurangi Risiko Terkena Stroke

Bagi para perokok mungkin selalu mendengar atau membaca imbauan untuk berhenti merokok karena efek buruk yang ditimbulkannya. Namun bagi banyak orang, ini jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Kecanduan itu merupakan sesuatu yang sulit. Tetapi jika ada perokok yang membutuhkan alasan lain untuk berhenti, mungkin ini alasannya: Perokok yang mengalami atrial fibrillation, detak jantung tidak teratur, dapat mengurangi risiko terkena stroke jika berhenti dari kebiasaan merokok.

Fibrilasi atrium, atau a-fib, adalah kelainan jantung umum yang menyerang hingga 6 juta orang di Amerika Serikat. Itu juga menyebabkan ribuan kematian.

Peneliti yang mempresentasikan studi tentang hubungan antara merokok dan a-fib mengatakan bahwa 1 dari 4 orang dewasa paruh baya di Eropa dan A.S. akan mengembangkan a-fib.

Orang dengan a-fib 5 kali lebih mungkin mengalami stroke dibandingkan orang yang tidak memiliki masalah jantung. Stroke adalah penyebab kematian paling umum pada kelompok ini.

Studi ini melibatkan lebih dari setengah juta pasien yang baru didiagnosis dengan a-fib dan diikuti selama rata-rata 3 tahun. Para peneliti menemukan bahwa sementara pasien yang telah berhenti merokok masih memiliki risiko stroke yang lebih tinggi secara keseluruhan, mereka menurunkan risiko tersebut dan memiliki probabilitas 30% lebih rendah daripada mereka yang terus merokok.

Perokok berat, mereka yang merokok sedikitnya 20 batang sehari selama 30 tahun tidak mengalami penurunan yang besar, tetapi mereka masih melihat manfaatnya.

Orang yang baru saja mulai merokok sebelum didiagnosis meningkatkan risiko stroke sebesar 84% dan mereka yang merupakan "perokok terus-menerus" memiliki risiko 66% lebih tinggi.

Mengapa risiko stroke lebih tinggi pada perokok yang menderita a-fib? A-fib menyebabkan darah Anda menggenang di beberapa bagian jantung dan pembekuan darah dapat terbentuk. Jika terlepas, mereka dapat berpindah ke otak dan menyebabkan stroke.

"Merokok mempercepat pembekuan darah yang dapat menyebabkan stroke, yang mungkin menjadi alasan mengapa berhenti menurunkan risiko," kata penulis studi So-Ryoung Lee, MD, dari Rumah Sakit Universitas Nasional Seoul, Korea.

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok