0 Poin
Organ hidung

Infeksi Sinus vs Flu Biasa: Begini Cara Membedakanya

Flu biasa dan infeksi sinus memiliki gejala yang cukup mirip sehingga sering membuat bingung. Hanya sekitar 2% hingga 6% dari flu biasa berkembang menjadi infeksi sinus bakteri sejati yang dapat mengambil manfaat dari antibiotik.

Jadi bagaimana Anda tahu jika Anda menderita flu versus infeksi sinus?

"Pembedaannya bisa jadi sulit dan tidak ada satu aturan yang berlaku untuk semua orang," kata seorang profesor di Harvard, Neil Bhattacharyya.

Perbedaan sinus dan flu

Setiap tahun, sekitar 31 juta orang mengalami infeksi sinus yang biasanya disebabkan oleh kuman yang tumbuh di sinus, rongga berlubang yang terdapat di belakang hidung, mata, alis, dan tulang pipi.

Paling sering, virus menyebabkan infeksi sinus, tetapi infeksi bakteri juga dapat menyebabkan sinusitis, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC). Biasanya, infeksi bakteri atau virus menyebabkan selaput lendir di sinus membengkak dan menghalangi lubang kecil ke dalam sinus, yang mengganggu kemampuannya untuk mengalir. Lendir yang terperangkap memungkinkan bakteri berkembang biak, menyebabkan rasa sakit dan tekanan di kepala dan wajah.

Sementara pilek yang juga disebabkan oleh virus dapat menyebabkan infeksi sinus, pilek bukan karena penumpukan kuman di rongga sinus. Penting juga untuk dicatat bahwa meskipun antibiotik dapat membantu mereka yang menderita infeksi sinus, antibiotik tidak berguna untuk memerangi virus flu.

Apa saja gejala infeksi sinus vs flu?

Ada beberapa perbedaan antara kedua kondisi yang dapat membantu seseorang menentukan penangan. Perbedaan utama antara gejala pilek dan infeksi sinus adalah berapa lama gejala tersebut bertahan.

Flu biasanya berlangsung selama dua sampai tiga hari, diikuti oleh hidung tersumbat.Setelah itu, kebanyakan orang mulai merasa lebih baik. CDC mencatat bahwa gejala berikut ini umum terjadi pada flu:

-Bersin
-Hidung tersumbat
-Pilek
-Sakit tenggorokan
-Batuk
-Lendir menetes ke tenggorokan Anda
-Mata berair
-Demam (tidak semua penderita)

Sedangkan, infeksi sinus biasanya berlangsung sedikit lebih lama daripada flu biasa, dan dapat bertahan selama tujuh hari atau lebih. Demam juga bisa menandakan infeksi bakteri. Sinus terkadang disertai dengan demam ringan, sedangkan flu biasanya tidak. Namun, virus lain (seperti flu) memang menyebabkan demam. Berikut gejala dari infeksi sinus:

-Pilek
-Hidung tersumbat
-Nyeri atau tekanan wajah
-Sakit kepala
-Lendir menetes ke tenggorokan
-Sakit tenggorokan
-Batuk
-Bau mulut

Tanda lain yang berpotensi membantu adalah warna cairan hidung. Tidak seperti flu yang umumnya menghasilkan lendir bening, infeksi bakteri dapat menghasilkan lendir kehijauan atau kuning. Namun, virus terkadang juga mengeluarkan cairan berwarna-warni.

Infeksi sinus bakteri biasanya berlangsung selama sekitar 14 hari, tetapi penggunaan antibiotik mempercepat proses pemulihan hingga lima hari. Menurut Bhattacharyya, sekitar 70% infeksi sinus sembuh dengan sendirinya, dan banyak pasien lebih suka membiarkannya berjalan sendiri.

Namun, jika tidak diobati, sinusitis dapat menyebabkan kerusakan permanen pada sinus dan, dalam kasus yang sangat jarang, dapat menyebabkan meningitis. Jika aktivitas pasien terganggu karena infeksi sinus, penting segera menemui dokter untuk penanganan lebih lanjut.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok