0 Poin
horor untuk kesehatan

Horor Tidak Selalu Menyeramkan, Tetapi Punya Dampak Positif untuk Kesehatan

Banyak dari Anda yang mungkin enggan atau bahkan menghindari menonton film horror. Tetapi tidak sedikit juga orang yang malah menikmati, bahkan ketagihan menyaksikan film horror.

"Ini disebut 'paradoks horor'," jelas peneliti Dr. Ramnarine Boodoo, psikiater anak di Milton S. Hershey Medical Center Penn State Health, "karena orang umumnya mencoba menghindari hal-hal yang membuat mereka tidak nyaman. Jadi mengapa orang menikmatinya? hal-hal seperti film horor yang benar-benar aneh?"

Boodoo menjelaskan, manusia dilengkapi dengan mekanisme bawah sadar yang tertanam dalam yang membantu mereka merespons stres, yang terhubung sejak saat bahaya mungkin ada di luar.

“Untuk seseorang yang menonton "The Exorcist", "Anda memiliki aktivasi dari apa yang disebut sistem saraf simpatik, yang dapat menyebabkan hal-hal seperti peningkatan detak jantung dan laju pernapasan," kata Boodoo. "Kadang-kadang bisa menyebabkan perasaan mual yang sangat buruk. Berkeringat. Ini sering seperti serangan panik."

Itu mungkin bagus karena bagi sebagian orang horor menyenangkan untuk memiliki mekanisme ‘bertarung atau lari” dijalankan tanpa bahaya yang sebenarnya, mirip dengan naik roller coaster.

Bahkan mungkin membantu dengan kemampuan seseorang untuk mengatasi situasi stres kehidupan nyata.

“Pengalaman ini juga dapat memberikan jenis terapi paparan, mengurangi rasa takut dari waktu ke waktu,” kata peneliti Hannah Nam, seorang mahasiswa kedokteran tahun ketiga di Penn State College of Medicine.

"Anda dapat menerapkan taktik ini ke skenario kehidupan nyata," kata Nam. "Saya juga menemukan bahwa itu bisa menjadi bentuk penghilang stres bagi sebagian orang."

"Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa paparan langsung yang konsisten - terutama di kalangan anak muda - terhadap materi grafis, mengurangi empati dan meningkatkan agresi," kata Boodoo. "Jadi, kita benar-benar harus berhati-hati dengan seberapa banyak paparan yang kita miliki terhadap stimulus semacam ini."

Ambang ketakutan atau trauma orang berbeda-beda. Baik karena memang begitu adanya atau karena pengalaman trauma masa lalu. Ini mungkin termasuk orang yang memiliki gangguan kecemasan atau masalah kontrol impuls, serta gangguan jantung atau pernapasan.

Boodoo dan Nam menyarankan untuk berempati kepada sesama penonton film, memastikan semua orang merasa nyaman dan tidak ada yang harus membuktikan keberanian mereka.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok