0 Poin
Olahraga

HIIT vs SIT, Mana yang Memberi Manfaat Paling Banyak?

Latihan interval intensitas tinggi (HIIT) belakangan mendapatkan kepopulerannya du dunia kebugaran.  Latihan HIIT membantu Anda menjadi bugar dengan cepat. Tetapi meta-analisis baru-baru ini yang diterbitkan dalam Medicine & Science in Sports & Exercise mengatakan mungkin seseorang perlu menggabungkan beberapa jenis latihan seperti sprint interval training (SIT).

Banyak penelitian menunjukkan bahwa latihan intensitas tinggi, seperti latihan interval intensitas tinggi (upaya hampir maksimum) dan pelatihan interval sprint yang diikuti dengan istirahat singkat adalah cara efisien waktu untuk meningkatkan kebugaran aerobik dan anaerobik Anda.

HIIT juga memiliki segudang manfaat kesehatan, seperti meningkatkan sensitivitas insulin, meningkatkan fungsi otak, menurunkan risiko kanker, dan membakar lemak sekaligus membantu Anda mempertahankan massa otot tanpa lemak.

Sayangnya HIIT ada batasannya. Penelitian menunjukkan bahwa beberapa efek yang menguntungkan, seperti peningkatan kontrol gula darah, dapat turun kembali ke level sebelumnya 24 jam setelah olahraga. Anda hanya harus melakukan sesi HIIT dua hingga tiga hari seminggu agar meminimalkan dampak buruk bagi kinerja dan kesehatan.

Sebuah tim peneliti Jerman memutuskan untuk mempelajari literatur saat ini untuk memeriksa manfaat kardiovaskular dan metabolisme spesifik dari keduanya. Para ilmuwan tersebut menganalisis hasil dari 55 penelitian yang meneliti efek HIIT dan SIT pada tujuh hasil kesehatan yang berbeda:

• Kebugaran aerobik (diukur dengan VO2 max Anda)

• Kesehatan kardiovaskular (diukur dengan seberapa baik pembuluh darah merespons kebutuhan olahraga)

•Komposisi tubuh

•Tekanan darah

• Lipid darah

• Peradangan

• Metabolisme insulin dan gula darah.

Meta-analisis menemukan HIIT atau HIIE lebih efektif untuk meningkatkan kebugaran aerobik dan kesehatan kardiovaskular. Untuk kontrol gula darah jangka panjang, bagaimanapun, olahraga sedang, kondisi mapan lebih unggul.

Segala sesuatu yang lain cukup imbang, meskipun tampaknya ada beberapa manfaat unik untuk kelompok usia yang berbeda. Misalnya, HIIT memiliki manfaat bagi orang berusia 30 hingga 50 tahun untuk mengurangi tekanan darah diastolik dan bagi mereka yang sudah mengalami peningkatan tekanan darah. Di sisi lain SIT tampaknya sangat efektif untuk menurunkan kadar kolesterol LDL.

“Penting juga untuk dicatat bahwa, meskipun tampaknya HIIT memiliki beberapa keuntungan untuk kebugaran, studi ini saja tidak cukup untuk menarik kesimpulan tersebut,” kata ahli pelatihan olahraga, Jamie Burr.

Burr mencatat bahwa rata-rata durasi studi hanya 9 +/- 5 minggu. Jelas ini menimbulkan pertanyaan, apakah HIIT sebenarnya lebih unggul secara keseluruhan, atau hanya unggul dalam merangsang perubahan dengan cepat.

Pesan yang dibawa pulang yang muncul dari analisis ini  serta dari penelitian terbaru, yang juga melaporkan manfaat unik dari kedua jenis olahraga tersebut  adalah bahwa tidak ada satu pun cara "terbaik" untuk berolahraga.

“Memberikan ruang untuk aktivitas ketahanan intensitas tinggi dan kondisi mapan tidak hanya membuat Anda menjadi seorang yang lebih berpengetahuan luas, tetapi juga memberikan spektrum manfaat kesehatan yang lebih besar,” Burr menambahkan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok