0 Poin
Sakit perut

Hepatitis Misterius Perlu Dianggap Serius

Pandemi belum mereda, WHO disibukkan dengan adanya temuan kasus hepatitis misterius yang menginfeksi anak-anak di Amerika, Eropa dan Asia, sejak pertengahan April 2022 lalu. Hepatitis merupakan masalah peradangan pada hati yang biasanya disebabkan infeksi.

Hepatitis misterius pada anak-anak menjadi topik hangat menyusul sebarannya yang sudah ke 11 negara, termasuk Indonesia dan Singapura. Untuk di Indonesia sendiri, dilaporkan 3 anak meninggal dunia akibat penyakit misterius ini.

WHO sebut dugaan sementara Adenovirus sebagai salah satu penyebab infeksi hepatitis misterius. Pasalnya 74 dari total 169 kasus di seluruh dunia terkonfirmasi disebabkan Adenovirus.

Adenovirus sendiri adalah kelompok besar virus yang dapat menginfeksi hewan dan manusia. Lalu varian yang diduga terkait dengan wabah hepatitis misterius pada anak-anak saat ini adalah adenovirus Subtipe 41.

Adenovirus menyebabkan penyakit ringan pada manusia, sebagian besar waktu. Beberapa spesies menyebabkan penyakit seperti pernapasan, seperti croup pada anak kecil dan bayi. Subtipe 41 termasuk dalam pengelompokan adenovirus yang biasanya dikaitkan dengan gastroenteritis ringan hingga sedang seperti masalah perut seperti gejala diare, muntah dan mual.

Pada kebanyakan anak-anak dan orang dewasa dengan sistem kekebalan yang sehat, adenovirus hanya menimbulkan gangguan, mengakibatkan penyakit yang diperkirakan akan berlalu dalam satu atau dua minggu.

Karena jumlah kasus dan tingkat keparahan penyakit pada anak-anak, para ilmuwan segera menyelidiki penyebab wabah tersebut. Pada awal wabah, ahli epidemiologi berusaha mengidentifikasi hubungan kontak dengan kasus-kasus ini dan, tentu saja, untuk mengidentifikasi apa penyebab hepatitis virus itu. Dengan cepat menjadi jelas bahwa ini bukan hanya sekelompok kecil kasus yang terisolasi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengungkapkan bahwa tidak satu pun dari anak-anak ini hidup dalam pola geografis di dekat sumber air terbuka, bahwa usia rata-rata saat masuk rumah sakit adalah empat tahun, dan tidak ada ciri lain yang jelas, seperti etnis atau jenis kelamin, ditemukan terkait dengan penyakit ini.

Para peneliti masih perlu menemukan hubungan penyebab langsung antara adenovirus 41 dan kasus hepatitis ini. Apakah ada faktor komplikasi lain yang berkontribusi terhadap penyakit serius, seperti koinfeksi dengan virus lain, seperti virus corona?

Sangat penting untuk memahami respons imun dalam kasus ini dibandingkan dengan infeksi adenovirus ringan lainnya. Dan penelitian tentang pencegahan seperti vaksinasi dan pilihan pengobatan, seperti pengobatan antivirus, juga perlu dimulai.

Sementara itu, orang tua harus mewaspadai gejala hepatitis pada anak, antara lain mata dan kulit menguning, urin berwarna gelap, kotoran pucat, kulit gatal, rasa lelah, dan sakit perut.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok