0 Poin

Hati-hati Oral Seks Bisa Sebabkan Kanker Loh!

Satu dari tiga orang yang didiagnosa mengalami kanker tenggorokan terinfeksi oleh jenis virus human papillomavirus atau HPV, seperti diungkapkan dalam sebuah studi. Sepuluh tahun yang lalu, kanker oropharyngeal atau kanker mulut pada wanita hampir tidak pernah terjadi. Pasien hampir selalu laki-laki dan lebih dari 50, yang notabennya perokok berat atau peminum, atau keduanya. Ketika aktor Michael Douglas didiagnosis mengidap penyakit itu, media menunjuk pada kebiasaannya yang sehari-seharinya).

Namun, menurut Journal of Clinical Oncology, ada peningkatan besar pada kanker oropharyngeal terkait HPV, merupakan virus utama yang menyebabkan kanker serviks atau mulut rahim, dan virus ini diketahui menyebar melalui kontak alat kelamin atau mulut.

Faktanya, hingga 20% dari semua kanker mulut sekarang terkait dengan HPV, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan sekitar 25% kasus terjadi pada wanita, beberapa di antaranya berusia 19 tahun, kata ahli kanker Dr Gregory Masters.

Tetapi bagaimana mungkin HPV menyebabkan begitu banyak masalah mulut?

Ini adalah sesuatu yang sudah lama ditakuti dokter dan ahli kesehatan, berkat penyebaran virus yang merajalela. Anda mungkin pernah mendengar statistik: satu dari 35 wanita di Afrika Selatan mengembangkan kanker serviks, terutama disebabkan oleh HPV. Sekitar 21% wanita Afrika Selatan diperkirakan memiliki infeksi HPV serviks.

Faktor risiko kanker mulut terkait HPV yang paling jelas adalah yang berhubungan dengan lawan jenisyang Anda miliki. Kemudian, seberapa sering Anda berhubungan seks dengan pasangan yang berbeda-beda?

Menurut sebuah penelitian di New England Journal of Medicine, orang yang memiliki enam atau lebih pasangan seks lebih dari dua kali, lebih mungkin mengembangkan kanker mulut. Tetapi mereka yang memiliki enam atau lebih pasangan seks oral meningkatkan peluang tertular sebesar 340% . Dengan demikian, kata Dr Masters, kanker orofaring atau kanker tenggorokan terkait HPV harus dianggap sebagai penyakit menular seksual.

"Dari kasus yang saya lihat, saya merasa bahwa banyak orang muda tidak menganggap seks oral sebagai seks," katanya. "Tapi seks oral juga berisiko."

Seperti halnya dengan sebagian besar infeksi menular seksual (IMS), cara terbaik untuk melindungi diri dari kanker mulut terkait HPV adalah berpantang untuk tidak berganti pasangan terlalu sering.

“Kejujuran tentang riwayat seksual Anda dan vaksinasi HPV juga harus dipertimbangkan,” kata Dr Di Marais, seorang ahli virologi di Universitas Cape Town, yang bekerja pada penelitian di komunitas Afrika Selatan untuk menentukan faktor-faktor yang mempengaruhi penularan oral HPV.

Menggunakan kondom untuk setiap kontak seksual, termasuk seks oral - dan bahkan dengan pasangan yang berkomitmen - juga dapat membantu menggagalkan penyebaran HPV genital-ke-mulut, meskipun naif untuk berpikir bahwa pasangan akan berkomitmen untuk melakukan seks oral seumur hidup.

Pasalnya, pria atau wanita bisa mendapatkan HPV mulut karena telahmelakukan seks oral pada wanita dengan HPV vagina,  tanpa menggunakan pelindung gigi.

Terlebih lagi, virus - yang tidak memiliki gejala atau berkembang menjadi kutil yang terlihat, akan memengaruhi hingga 80% wanita yang aktif secara seksual. Ini telah mendorong WHO untuk merekomendasikan agar anak perempuan divaksinasi untuk HPV pada usia 12 tahun.

Sampai saat ini, kampanye seks aman telah menghimbau penyebaran HPV pada hubungan seks vaginal tanpa kondom. Tetapi sekarang sudah jelas bahwa penyakit ini dapat juga tertular karena hubungan mulut. Ribuan mulut wanita terinfeksi HPV-16, jenis yang diyakini menularkan banyak orang.

Berapa lama HPV-16 bertahan di mulut sebelum berubah menjadi kanker, memang belum bisa dipastikan secara ilmuah. Namun, yang jelas adalah bahwa lebih dari 14% kasus tidak diketahui sampai kapan akan sembuh, mungkin karena beberapa dokter lambat untuk mempertimbangkan kanker pada pasien wanita muda.

(Foto: ISTOCKPHOTO)

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
kehidupan seks
oral seks
kesehatan kelamin
pasangan
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di