0 Poin

Hati-Hati, Jangan Sepelekan Saat Telinga Tuli Mendadak

Pernahkah Anda merasakan, bahwa pendengaran anda terganggu secara tiba-tiba? Kebanyakan orang menganggap kejadian ini adalah hal yang biasa. Namun, tahukah Anda? Jika telinga tuli mendadak dan dibiarkan begitu saja, ternyata bisa mengakibatkan masalah serius terhadap pendengaran Anda.

Kenapa bisa telinga bisa tuli mendadak?

Seperti yang dilansir dari NetDoctor.uk, ahli audiologi terkemuka Duncan Collet-Fenson dari Aston Hearing mengatakan kondisi itu bisa mengarah pada sudden sensorineural hearing loss (SSHL) atau dalam bahasa gangguan pendengaran sensorineural mendadak.

Apa itu gangguan pendengaran sensorineural yang tiba-tiba?

SSHL, juga dikenal sebagai tuli mendadak, didefinisikan sebagai penurunan pendengaran setidaknya 30 desibel dalam lebih dari tiga frekuensi selama periode waktu yang singkat. Beberapa orang mungkin bangun tidur dan menyadari bahwa mereka tidak dapat lagi mendengar dengan baik di satu telinga, meskipun hari sebelumnya mereka baik-baik saja. SSHL paling umum mempengaruhi hanya satu telinga, meskipun dapat mempengaruhi keduanya.

SSHL berbeda dari gangguan pendengaran sementara, yang dapat disebabkan oleh penumpukan kotoran telinga, pilek atau yang baru-baru ini terpapar oleh suara keras. Namun, gejala awalnya bisa sama, artinya kadang-kadang orang tidak menganggapnya serius dan sering menunggu terlalu lama untuk dirawat, yang dapat mengakibatkan gangguan pendengaran permanen. Karena itu penting untuk mengobati gangguan pendengaran mendadak yang serius.

"Jika Anda tiba-tiba kehilangan penglihatan, kemungkinan besar Anda akan langsung menjadi korban," kata Collet-Fenson. “Namun kami masih belum menempatkan tingkat yang sama pada masalah pendengaran. Jika tiba-tiba Anda kehilangan pendengaran, itu bisa menjadi darurat medis. Jika Anda menderita SSHL, menunggu hanya dua minggu untuk saran medis kemungkinan akan mengakibatkan hilangnya pendengaran total di telinga yang terpengaruh.”

Penyebab SSHL

Gangguan pendengaran yang tiba-tiba dapat terjadi kapan saja karena berbagai alasan. "SSHL diduga memiliki berbagai kemungkinan penyebab," jelas Collet-Fenson. Ini termasuk:

• Infeksi virus

• Masalah sirkulasi darah

• Trauma kepala

• Penyakit autoimun

Namun, dalam kebanyakan kasus, penyebab pasti tidak pernah ditemukan, yang membuat pencegahan menjadi lebih sulit. "Faktanya, hanya 10 persen dari mereka yang didiagnosis memiliki penyebab yang dapat diidentifikasi," kata Collet-Fenson.

Gejala SSHL

SSHL dapat terjadi tanpa peringatan apa pun, meskipun terkadang ada tanda-tanda bahwa ada sesuatu yang salah.

Anda dapat melihat onsetnya dengan" letupan "di satu telinga sebelum sidang menghilang, atau mungkin menghilang beberapa jam," ungkap Collet-Fenson. “Mungkin hanya terlihat ketika Anda mencoba menggunakan telepon di telinga yang terpengaruh. SSHL juga bisa disertai dengan vertigo (pusing), tinitus (telinga berdenging), atau perasaan penuh di telinga.”

Pengobatan untuk SSHL

Gejala SSHL dan gangguan pendengaran sementara sangat mirip, jadi Anda mungkin tergoda untuk menurunkan gejala menjadi penyumbatan sementara yang disebabkan oleh lilin atau cairan," kata Collet-Fenson. “Namun, gejala-gejala ini juga mungkin merupakan akibat dari SSHL, dan oleh karena itu semua jenis gangguan pendengaran yang tiba-tiba harus diperiksa, untuk mengesampingkan hal-hal yang serius,” jelasnya.

Jika Anda menyadari bahwa Anda tiba-tiba kehilangan pendengaran di satu (atau kedua) telinga, penting untuk memperlakukannya sebagai keadaan darurat medis dan mencari bantuan sesegera mungkin dari audiolog, atau langsung pergi ke dokter THT. Tindakan cepat sangat penting untuk mencoba dan membalikkan gangguan pendengaran. Pastikan Anda meminta audiogram darurat, karena ini dapat menunjukkan bukti gangguan pendengaran dan juga akan menyingkirkan kemungkinan penyebab lain, seperti kotoran telinga.

"Dalam 50 persen kasus, pendengaran dapat dipulihkan dengan perhatian medis yang tepat dan segera, tetapi sayangnya ini sering tidak dicari dengan cukup cepat," kata Collet-Fenson.

‘SSHL paling sering diobati dengan steroid oral dosis tinggi, atau dalam beberapa kasus injeksi steroid ke telinga, untuk membantu mengurangi pembengkakan dan peradangan. Disarankan bahwa SSHL harus dirawat dalam dua sampai tiga hari dari kehilangan pendengaran awal untuk mencapai hasil terbaik. Menunggu bahkan hanya dua minggu untuk saran medis kemungkinan akan mengakibatkan hilangnya pendengaran total di telinga yang terpengaruh. "

(foto: pexels}

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
kesehatan
gangguan pendengaran
tuli mendadak
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di