0 Poin
jenis osteoporosis

Hari Osteoporosis Sedunia, Mengenal Berbagai Jenis Osteoporosis

Setiap tanggal 20 Oktober 2022 diperingati sebagai Hari Osteoporosis Sedunia. Ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat untuk menjaga kesehatan tulang sejak dini.

Osteoporosis adalah penyakit tulang metabolik yang mengakibatkan tulang menjadi tipis dan lemah. Istilah osteoporosis itu sendiri berarti tulang keropos. Tulang terdiri dari kolagen, kalsium, dan protein, yang semuanya memberikan kekuatan yang sangat dibutuhkan tulang. 

Tubuh terus-menerus memecah dan mengganti jaringan yang membentuk tulang dalam proses yang dikenal sebagai resorpsi. Ini adalah proses yang rumit dimana sejumlah kecil mineral tulang dikeluarkan dan diganti dengan deposit mineral baru yang sama untuk menjaga kekuatan tulang. 

Namun, ketika tubuh tidak dapat mengikuti produksi karena penuaan alami, perubahan kadar hormon atau kondisi medis, keseimbangan proses ini terganggu, mengakibatkan terlalu banyak tulang yang hilang, atau terlalu sedikit yang dibuat, dan terjadilah osteoporosis.

Pengeroposan tulang umumnya progresif dan tidak begitu dapat dirasakan. Kondisi ini mempengaruhi kualitas dan kepadatan tulang menyebabkan mereka menjadi rapuh dan keropos. Hal ini sangat meningkatkan risiko patah tulang, dengan gejala yang seringkali baru terlihat saat ini terjadi.

Jenis-jenis osteoporosis

Ada empat jenis osteoporosis, berikut ini penjelasannya:

Osteoporosis primer

Ini adalah jenis osteoporosis yang paling umum dan lebih banyak terjadi pada wanita daripada pria. Osteoporosis primer biasanya disebabkan oleh faktor yang berkaitan dengan usia, dan dapat disebut sebagai osteoporosis senilis, atau bila penyebabnya tidak diketahui, osteoporosis idiopatik.

Kepadatan tulang (massa) puncak dicapai antara usia 25 dan 30 tahun. Seiring bertambahnya usia, pengeroposan tulang perlahan mulai meningkat. Dengan meningkatnya pengeroposan tulang, laju pembentukan tulang juga akan menurun. Kemungkinan terkena osteoporosis tergantung pada kepadatan tulang seseorang di awal kehidupan. Diet, kesehatan dan latihan fisik juga akan menentukan kepadatan tulang (sampai tingkat tertentu) sepanjang hidup.

Kehilangan kepadatan tulang yang dipercepat biasanya akan dimulai setelah siklus menstruasi bulanan wanita berakhir (yaitu selama menopause) yang terjadi ketika produksi estrogen mulai melambat (ini biasanya sekitar usia 45 hingga 55).

Pada pria, pengeroposan tulang secara bertahap biasanya akan dimulai antara usia 45 dan 50 tahun, saat inilah produksi testosteron mulai melambat. Osteoporosis biasanya hanya menyerang orang yang berusia di atas 60 tahun.

Osteoporosis sekunder

Jenis osteoporosis ini memiliki gejala yang mirip dengan yang biasa terlihat pada osteoporosis primer, namun osteoporosis sekunder terjadi sebagai akibat dari kondisi medis tertentu seperti leukemia, hipertiroidisme, atau hiperparatiroidisme.

Jenis osteoporosis ini juga dapat terjadi akibat penggunaan obat tertentu yang menyebabkan kerusakan tulang, termasuk kortikosteroid inhalasi atau oral dosis tinggi yang telah digunakan selama lebih dari enam bulan. Osteoporosis sekunder dapat menyerang siapa saja pada usia berapa pun.

Osteogenesis tidak sempurna

Ini adalah jenis osteoporosis yang sangat langka yang menyebabkan tulang patah tanpa alasan yang logis. Osteogenesis imperfekta terlihat saat lahir.

Osteoporosis juvenil idiopatik

Jenis osteoporosis ini juga sangat jarang dan menyerang anak-anak yang berusia antara delapan dan 14 tahun (masa pertumbuhan pesat dalam kehidupan anak). Osteoporosis juvenil idiopatik, juga dikenal sebagai IJO biasanya menyerang anak-anak dengan riwayat kelebihan berat badan sebelum pubertas3.

Penyebab bentuk penyakit ini belum diketahui dan belum ada obatnya. Osteoporosis juvenil idiopatik akan meningkatkan risiko patah tulang pada anak dan menyebabkan penurunan pembentukan tulang dan peningkatan pengeroposan tulang.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok