0 Poin
Bayi sedang tidur.

Gejala Pilek Bagi Bayi dan Bagaimana Pengobatan Rumahannya

Bayi yang baru lahir mulai membangun sistem kekebalannya sejak dini. Tetapi sebelum kekebalan awal ini berkembang sepenuhnya, bayi mungkin rentan terhadap  virus seperti pilek.

Pilek jarang terjadi pada bayi baru lahir karena mereka memiliki kekebalan dari ibu mereka. Kekebalan ini hilang sekitar 6 bulan, dan kemudian pilek menjadi lebih umum.

Bayi baru lahir dengan flu bisa menakutkan bagi orang tua ntuuk diawasi. Tetapi penyakit ini sangat penting untuk membantu tubuh bayi belajar melawan virus yang menyebabkan pilek.

Bayi biasanya mengalami pilek sebelum ulang tahun pertama mereka. Ada beberapa gejala lain yang perlu diwaspadai untuk memastikan itu adalah pilek, dan akan ada saat-saat ketika dokter harus diperiksa.

Gejala 

Bayi baru lahir mungkin mengeluarkan cairan hidung berlebih yang berair tetapi berkembang menjadi cairan yang lebih tebal, berwarna kuning ke hijau dalam beberapa hari. Ini adalah perkembangan alami infeksi dan tidak secara otomatis berarti gejalanya semakin buruk.

Demam ringan juga bisa terjadi, yang bisa menjadi tanda lain dari tubuh mereka melawan infeksi.

Tanda-tanda pilek pada bayi baru lahir termasuk:

  • Bersin

  • Batuk

  • Lekas marah atau rewel

  • Mata merah

  • Kurang nafsu makan

  • Sulit tidur atau selalu tertidur

  • Kesulitan menyusui karena hidung tersumbat

Pengobatan

Pilek yang baru lahir seringkali harus dirawat dengan perawatan pasien. Tubuh bayi sedang belajar melindungi dirinya sendiri, dan bantuan terbaik yang dapat diberikan orang dewasa adalah kenyamanan dan perawatan yang lembut selama proses itu.

Dokter dapat merekomendasikan beberapa pengobatan rumahan yang berbeda untuk membantu bayi melalui pilek awal. Tetes saline hidung kadang-kadang disarankan untuk membantu hidung tersumbat.

Diperlukan waktu hingga 2 minggu untuk gejala bayi hilang sepenuhnya.

Obat rumahan

Obat rumahan berikut dapat meredakan gejala:

  • Bayi harus diberi makan dan terhidrasi dengan baik ketika mereka melawan flu, karena lendir dan demam dapat menghilangkan cairan dan elektrolit vital.

  • Membersihkan hidung bayi dengan jarum suntik karet dapat membantu bayi bernafas lebih mudah.

  • Menggunakan pelembab lembut untuk melembabkan area di sekitar boks bayi dapat membantu mereka bernafas lebih baik dan mengurangi kemacetan.

  • Berdiri di kamar mandi beruap dengan air panas mengalir selama 10 hingga 15 menit dapat melonggarkan lendir.

  • Mungkin yang terbaik adalah menghindari tempat-tempat umum dan memberi bayi banyak waktu ekstra untuk beristirahat sementara mereka sembuh.

Kapan harus ke dokter?

Bayi yang mengalami demam yang berlangsung selama lebih dari beberapa hari, atau yang hilang selama satu atau dua hari tetapi kemudian kembali, harus diperiksa oleh dokter.

Penting juga untuk mengunjungi dokter jika gejala-gejala tidak biasa lainnya muncul pada bayi.

Ini termasuk gejala-gejala seperti:

  • Kesulitan bernapas secara normal

  • Teriakan atau batuk yang tidak biasa

  • Tanda-tanda sakit fisik

  • Sulit makan atau menolak untuk makan

  • Ruam kulit

  • Diare atau muntah secara terus-menerus

  • Dehidrasi

(Foto: medimetry.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok