0 Poin
Stroke mata.

Gejala Awal Stroke Mata dan Pengobatannya

Mata, seperti semua organ tubuh, bergantung pada aliran darah yang kaya oksigen agar berfungsi dengan baik.

Salah satu jaringan kritis ini adalah retina, yang ada di belakang mata.

Retina memainkan peran penting dalam mengirimkan sinyal visual ke otak, dan mengandung arteri dan vena kecil dan besar yang menggerakkan darah ke dan dari jantung.

Darah ini sangat penting untuk penglihatan, dan penyumbatan di pembuluh darah retina secara permanen dapat mempengaruhi penglihatan dan menyebabkan kebutaan.

Stroke mata, juga dikenal sebagai oklusi arteri retina, disebabkan oleh gumpalan, atau penyempitan pembuluh darah retina. Aliran darah retina terganggu dan, jika tidak ditangani, dapat menyebabkan kerusakan permanen pada retina dan kehilangan penglihatan.

Apakah saya berisiko terkena stroke mata?

Orang tertentu mungkin memiliki risiko lebih tinggi daripada orang lain mengalami stroke mata. Faktor-faktor risikonya mirip dengan stroke biasa.

Mereka yang memiliki riwayat pribadi atau keluarga dengan kondisi berikut mungkin memiliki risiko lebih tinggi:

  • Aterosklerosis, atau penumpukan plak di arteri

  • Tekanan darah tinggi

  • Kolesterol Tinggi

  • Serangan jantung atau stroke sebelumnya

  • Sakit dada

  • Penyakit jantung koroner

  • Diabetes atau riwayat keluarga diabetes

  • Glaukoma

Gejala

Stroke mata biasanya tidak menimbulkan rasa sakit. Perubahan tiba-tiba dalam penglihatan seseorang atau hilangnya penglihatan di satu mata seringkali merupakan gejala pertama dari stroke mata.

Kehilangan penglihatan dapat memengaruhi seluruh mata, atau lebih halus dari itu. Beberapa orang mengalami kehilangan penglihatan tepi saja atau memiliki bintik-bintik buta atau "floaters." Pengelihatan yang buram atau terdistorsi juga dimungkinkan. Perubahan penglihatan bisa mulai ringan, kemudian menjadi lebih buruk selama beberapa jam atau hari.

Stroke otak, yang memengaruhi aliran darah ke otak, juga dapat menyebabkan kehilangan penglihatan secara tiba-tiba atau perubahan penglihatan. Karena alasan ini, setiap perubahan penglihatan yang tiba-tiba memerlukan perhatian medis darurat.

Pengobatan

Perawatan untuk stroke mata harus diberikan sesegera mungkin, untuk membantu meminimalkan kerusakan pada retina. Opsi perawatan termasuk:

  • Obat-obatan yang melarutkan gumpalan darah

  • Sebuah prosedur yang membantu memindahkan bekuan darah dari retina

  • Melebarkan arteri di retina dengan gas inhalasi

Pencegahan

Faktor risiko penyakit jantung memiliki peran dalam risiko stroke mata. Sebuah artikel dalam jurnal Eye menyatakan bahwa 64 persen orang memiliki setidaknya satu faktor risiko penyakit jantung baru yang tidak terdiagnosis yang ditemukan setelah mengalami stroke mata. Faktor terbesar bagi orang-orang ini adalah kolesterol tinggi.

Secara umum, untuk menjaga pembuluh darah tetap sehat dan membantu mencegah stroke mata, orang harus:

  • Berolahraga secara teratur

  • Makan makanan yang menyehatkan jantung, termasuk banyak buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan lemak tak jenuh

  • Bekerja dengan ahli gizi, seperti yang direkomendasikan untuk beberapa individu

  • Hindari atau berhenti merokok

  • Berkonsultasilah dengan dokter untuk mengelola kondisi kesehatan lainnya, seperti diabetes

(Foto: belmarraheatlh.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok