0 Poin
gangguan pendengaran

Gangguan Pendengaran jadi Salah Satu Gejala COVID-19?

COVID-19 sebabkan berbagai masalah pada penderitanya. Salah satunya juga memengaruhi indra pendengaran.

Di samping masih bekerja untuk mencari tahu dan memastikan lebih jauh efek samping dari infeksi SARS-CoV-2, beberapa dokter telah menemukan adanya gangguan pendengaran pada beberapa pasien.

Penelitian yang sedang berlangsung telah menyajikan temuan indikasi virus SARS-CoV-2 menginfeksi telinga bagian dalam dan berdampak pada bagian organ pendengaran yang halus. 

“Kondisi ini dapat menyebabkan gangguan pendengaran jika tidak ditangani,” menurut Kevin Seitz-Paquette, seorang dokter audiologi dan direktur Pusat Penelitian Audiologi Phonak di SonovaGroup di Aurora, Illinois.

“Pengetahuan tentang topik ini terbatas,” kata Seitz-Paquette kepada US News & World Report, mencatat bahwa meskipun dunia telah berurusan dengan COVID-19 selama dua tahun, komunitas peneliti lebih fokus pada komplikasi lain selain dari gangguan pendengaran.

Sebuah penelitian dari University of Manchester menemukan bahwa hanya ada 8% prevalensi gangguan pendengaran di antara pasien yang selamat dari COVID-19.

Namun, tim di balik penelitian ini hanya mengandalkan perkiraan karena para peserta hanya diminta untuk mengingat dan melaporkan status pendengaran mereka sebelum terinfeksi. 

Mempertimbangkan hal ini, Seitz-Paquette mengatakan jumlah sebenarnya bisa jauh lebih rendah jika para peserta tidak mengetahui kondisinya.

Gangguan pendengaran sering diabaikan dibandingkan dengan efek penyakit yang mengancam jiwa lainnya.

Tidak ada penjelasan resmi mengapa beberapa pasien mengalami gangguan pendengaran akibat COVID-19. Bagi Dr. Thuong Trinh, seorang THT medis dan bedah di Orlando Health St. Cloud Hospital di Florida, kondisi ini mungkin melibatkan reseptor angiotensin-converting enzyme (ACE) di otak.

SARS-CoV-2 diketahui mempengaruhi reseptor ACE yang ditemukan di alveoli paru-paru. Tapi, itu juga bisa menyerang reseptor yang sama yang ditemukan di neuron, menyebabkan penurunan indera perasa, penciuman, dan pendengaran.

Virus corona diketahui menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan sistem vaskular. Seitz-Paquette berteori virus mungkin secara tidak langsung merusak pembuluh darah di telinga bagian dalam juga.

Apa pun mekanisme gangguan pendengaran, kedua dokter menunjukkan bahwa kondisi ini umum terjadi pada infeksi virus apa pun. 

Trinh mengatakan campak dan cacar air atau herpes biasanya dapat menyebabkan gangguan pendengaran di satu telinga, sedangkan kejadian di kedua telinga mungkin terjadi tetapi tidak terlalu umum.

Sementara itu, penelitian pada hewan telah lama mengkonfirmasi bahwa infeksi herpes simpleks dapat menyebabkan gangguan pendengaran.

Mekanismenya mirip dengan yang dilaporkan pada kasus campak dan rubella di mana ujung saraf koklea terpengaruh.

Pasien perlu berbicara dengan dokter mereka setelah mereka menyadari bahwa pendengaran mereka telah terpengaruh saat berjuang melawan infeksi COVID-19. Hal ini untuk mencegah gangguan pendengaran permanen akibat virus.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok