0 Poin
fluvox

Fluvoxamine Berpotensi Jadi Obat Baru untuk Melawan COVID-19

Fluvoxamine, obat yang biasa digunakan untuk mengobati gangguan obsesif-kompulsif, ditemukan berpotensi menjadi pengobatan yang aman untuk COVID-19.

Sebuah meta-analisis dari tiga uji coba sebelumnya tentang efektivitas obat untuk pengobatan COVID-19 menemukan bahwa Fluvoxamine kemungkinan besar dikaitkan dengan pengurangan rawat inap pada pasien rawat jalan dengan COVID-19.

Temuan ini berasal dari sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti dari McGill University di Quebec, Kanada.

Para peneliti melaporkan bahwa pengobatan fluvoxamine tampaknya mengurangi risiko COVID-19 parah sekitar 25 persen jika diberikan kepada orang-orang yang berisiko tinggi untuk COVID-19 di awal perjalanan infeksi mereka.

Obat itu telah terbukti mengurangi risiko COVID-19 parah sebanyak 89 persen jika diminum dalam waktu tiga hari setelah timbulnya gejala. Fluvoxamine mungkin memberikan alternatif yang mudah diakses, tulis penulis penelitian.

Fakta bahwa obat tersebut tersedia secara luas dan dengan sejumlah besar data keamanan merupakan manfaat potensial lainnya sejak disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) pada tahun 1994.

Bagaimana mungkin obat yang digunakan untuk mengobati gangguan obsesif-kompulsif juga bekerja melawan COVID-19?

“Dalam tabung reaksi, fluvoxamine mengaktifkan reseptor sigma-1 di dalam sel. Tindakan ini terbukti menghambat replikasi virus COVID (SARS-CoV-2), ”kata kata Dr. David Cutler, seorang dokter kedokteran keluarga di Pusat Kesehatan Providence Saint John di California.

“Selain itu, aktivasi sigma-1 dapat memodulasi respons inflamasi terhadap infeksi serius pada hewan.”

Namun, dalam meta-analisis ini, para ahli mengatakan fluvoxamine kemungkinan akan menjadi alat kecil untuk memerangi pandemi COVID-19.

“Banyak obat yang ada telah digunakan untuk mengobati COVID dan seringkali laporan awal menunjukkan keberhasilan,” kata Cutler. “Ini mungkin berlaku untuk fluvoxamine, tetapi belum terbukti menjadi kasus untuk banyak obat lain seperti hydroxychloroquine, azithromycin, ivermectin, vitamin D, dan lainnya yang dinyatakan bermanfaat dan kemudian terbukti tidak berguna.”

Amichai Perlman, Ph.D., seorang ahli domain farmasi di perusahaan kesehatan digital K Health, setuju, mencatat bahwa bahkan dengan tiga studi untuk meta-analisis, temuan tersebut memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

“Karena percobaan ketiga lebih besar dan juga memiliki lebih banyak pasien yang memburuk, hasil meta-analisis terutama mencerminkan hasil penelitian ini,” kata Perlman.

“Ada pendapat yang saling bertentangan mengenai studi ketiga dalam laporan. Dalam pembaruan terakhirnya, NIH mencantumkan beberapa kesulitan dalam menafsirkan hasil penelitian dan menyimpulkan bahwa tidak ada cukup bukti untuk merekomendasikan untuk atau menentang penggunaannya untuk COVID-19.”

Ada juga kekhawatiran bahwa penelitian ini dilakukan sebelum munculnya varian Omicron dari COVID-19, yang membuat pengobatan sebelumnya tidak efektif. Fluvoxamine kemungkinan perlu menunjukkan efektivitas terhadap Omicron untuk menerima persetujuan FDA.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok