0 Poin
moderna

FDA Teliti Efek Samping Peradangan Jantung Setelah Vaksinasi Moderna

Food and Drug Administration (FDA) dan Centers for Disease Control and Prevention (CDC) sedang menyelidiki laporan bahwa vaksin Moderna dikaitkan dengan risiko miokarditis yang lebih tinggi untuk orang dewasa yang lebih muda daripada perkiraan sebelumnya.

Namun, bahkan dengan tingkat yang lebih tinggi, kondisi ini masih jarang terjadi. Data yang ditinjau oleh badan-badan tersebut disediakan oleh pemerintah Kanada.

Ilmuwan AS mengatakan pada bulan Juni bahwa ada "kemungkinan hubungan" antara vaksin mRNA COVID-19 dan risiko yang lebih tinggi dari peradangan jantung langka pada remaja dan dewasa muda.

Namun, manfaat vaksin lebih besar daripada risikonya, kata anggota Komite Penasihat CDC tentang Praktik Imunisasi (ACIP). 

ACIP CDC meninjau data lebih dari 1.200 kasus miokarditis atau perikarditis di Amerika setelah vaksinasi dengan vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna COVID-19.

Miokarditis adalah peradangan pada otot jantung, sedangkan perikarditis adalah peradangan pada kantung berlapis dua yang mengelilingi jantung.

Gejala yang dilaporkan termasuk nyeri dada dan kesulitan bernapas, yang biasanya dimulai dalam waktu seminggu setelah vaksinasi. Orang-orang juga menunjukkan elektrokardiogram abnormal dan hasil tes darah.

Pranav Patel, kepala kardiologi dan ahli jantung intervensi dengan UCI Health, mengatakan bahwa miokarditis dan perikarditis dapat terjadi secara alami karena virus dan infeksi lainnya.

“Tetapi tingkat yang terlihat setelah vaksin [mRNA] sedikit lebih tinggi daripada yang diharapkan untuk individu yang lebih muda,” katanya. “Inilah yang menyebabkan CDC untuk melihat lebih dekat ke dalam ini.”

Sebagian besar kasus yang dilaporkan ke CDC terjadi pada orang di bawah usia 30 – terutama pria – dan setelah dosis kedua. Peneliti belum mengetahui apa penyebabnya. Namun, efek samping vaksinasi ini jarang terjadi.

Demikian pula, Dr. Michael Chan, ahli jantung intervensi di Rumah Sakit Providence St. Joseph di Orange, California, mengatakan sebagian besar kasus miokarditis setelah vaksinasi COVID-19 yang dilihatnya ringan.

Orang-orang ini tidak memerlukan obat untuk mendukung tekanan darah mereka atau untuk mengobati irama jantung yang tidak normal. Sebagai gantinya, mereka diberi obat antiinflamasi nonsteroid, seperti ibuprofen.

“Nyeri dada mereka hilang setelah satu atau dua hari, tes otot jantung cenderung normal, dan mereka dipulangkan," kata Chan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok