0 Poin
saliva test

FDA Setujui Tes Covid 19 Menggunakan Air Liur

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS telah memberikan Otorisasi Penggunaan Darurat untuk tes berbasis saliva atau air liur untuk COVID-19.

Dalam makalah baru-baru ini, diterbitkan pada 4 Agustus di server medRxiv, tim yang dipimpin oleh Yale postdoc Chantal Vogels merinci alat baru yang disebut SalivaDirect.

Sebuah tim yang terdiri dari banyak peneliti yang sama sebelumnya telah menunjukkan bahwa air liur dapat dikumpulkan dalam wadah steril apa pun dan bahwa air liur sebagian besar tetap stabil bahkan saat hangat, meniadakan kebutuhan akan tabung atau pengawet khusus.

"Ini adalah langkah maju yang besar untuk membuat pengujian lebih mudah diakses," kata Vogels. “Ini dimulai sebagai ide di lab kami segera setelah kami menemukan air liur sebagai jenis sampel yang menjanjikan untuk mendeteksi SARS-CoV-2, dan sekarang berpotensi digunakan dalam skala besar untuk membantu melindungi kesehatan masyarakat. ”

Pengujian COVID-19 tradisional adalah proses dua bagian: setelah sampel dikumpulkan, RNA virus harus diekstraksi sebelum dapat dideteksi dengan metode sensitif berbasis PCR.

SalivaDirect menghapus langkah ekstraksi, menggantinya dengan sesuatu yang sangat sederhana.

Tes baru yang masih mengandalkan PCR untuk mengubah RNA virus menjadi DNA dan kemudian memperkuat urutan, dapat menjalankan sekitar 90 sampel dalam waktu kurang dari tiga jam, menurut laporan STAT.

Yale menawarkan sumber terbuka protokol SalivaDirect, yang berarti para peneliti di seluruh dunia dapat mengambil dan menyesuaikan metode untuk digunakan di lab mereka sendiri bergantung pada sumber daya yang mereka miliki.

Para penulis mengatakan bahwa mereka merekayasa protokol mereka agar seadaptif mungkin dengan kit PCR berbeda yang sudah ada di pasaran.

“Memberikan jenis fleksibilitas untuk memproses sampel air liur untuk menguji infeksi COVID-19 merupakan terobosan dalam hal efisiensi dan menghindari kekurangan komponen uji penting seperti reagen,” kata Komisaris Food and Drug Administration (FDA) Stephen Hahn.

Fleksibilitas yang sama dan protokol yang relatif efisien ini juga menjadikan SalivaDirect alternatif yang lebih murah untuk tes PCR tradisional, kata penulis.

(Foto: France24)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok