0 Poin
ilustrasi vaksin anak

FDA Segera Izinkan Vaksin Covid-19 untuk Anak-anak dan Remaja

Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) diharapkan segera mengesahkan vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 untuk anak-anak dan remaja antara 12 dan 15 tahun pada awal minggu depan.

Pada awal April, Pfizer-BioNTech meminta izin penggunaan darurat (EUA) yang ada untuk memperluas penggunaan vaksin ke kelompok usia yang lebih muda ini.

Saat ini, vaksin mereka hanya disetujui di Amerika Serikat untuk mereka yang berusia 16 tahun ke atas. FDA saat ini sedang meninjau data yang dikirimkan oleh Pfizer dan BioNTech.

Perusahaan melaporkan pada akhir Maret bahwa uji klinis fase 3 yang melibatkan 2.260 anak usia 12 hingga 15 tahun menunjukkan bahwa vaksin tersebut memiliki kemanjuran 100 persen pada kelompok usia ini. Itu juga ditoleransi dengan baik.

Remaja yang menerima vaksin menghasilkan respons antibodi yang kuat, serupa dengan apa yang terlihat dalam uji coba sebelumnya di antara orang berusia 16 hingga 25 tahun.

“Ini adalah kabar baik,” kata Dr. Christina Johns, penasihat medis senior untuk PM Pediatrics. “Anak-anak, terutama kelompok usia 12 hingga 15 tahun, penting untuk diingat, dalam hal risiko tidak hanya tertular, tetapi juga penyebaran, infeksi COVID-19.”

Meskipun anak-anak dan remaja tidak termasuk kelompok yang rentan, namun kelompok ini berpotensi mengembangkan gejala jangka panjang.

“Kelompok usia ini masih berisiko mengembangkan gejala jangka panjang (setelah infeksi virus korona), seperti kelelahan, sakit kepala, dan masalah jantung, yang dapat berlangsung berminggu-minggu hingga berbulan-bulan, menurut sebuah penelitian,” kata Dr. Christina Mezzone, seorang dokter anak di Nuvance Health.

“Anak-anak dan remaja juga dapat mengembangkan sindrom inflamasi multisistem, bahkan setelah kasus COVID-19 asimtomatik,” tambahnya.

Kondisi peradangan ini, juga dikenal sebagai MIS-C, dapat mempengaruhi jantung, paru-paru, ginjal, otak, kulit, mata, dan organ pencernaan anak.

Semakin banyak jumlah orang yang divaksinasi, semakin besar perlindungan bagi masyarakat. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi lebih kecil kemungkinannya untuk menularkan virus ke orang lain, meskipun para ilmuwan terus mempelajari hal ini.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok