0 Poin
hand sanitizer

FDA Peringatkan Lebih Waspada dalam Memilih Hand Sanitizers

Sejak pandemi COVID-19 dimulai, banyak perusahaan mulai memproduksi pembersih tangan untuk digunakan saat sabun dan air tidak tersedia. Namun, beberapa perusahaan memanfaatkan meningkatnya permintaan dan menggunakan bahan-bahan yang dapat membahayakan.

Food and Drug Administration telah mengeluarkan peringatan kepada konsumen, mendesak mereka untuk membaca label dan menghindari produk tertentu.

Pada awal Juli, FDA sempat memperingatkan konsumen tentang hand sanitizer yang mengandung methanol (alkohol kayu) yang bisa diserap melalui kulit.

Metanol dapat menyebabkan iritasi kulit tetapi karena diserap ke dalam tubuh, dapat juga menyebabkan efek lain, seperti gangguan penglihatan. Jika tertelan, bisa menyebabkan kebutaan, bahkan kematian.

Pada 12 Agustus, FDA mengirimkan pernyataan tentang produk yang diproduksi oleh Harmonic Nature S de RL de MI, di Meksiko, yang mengandung bahan 1-propanol.

“Anak-anak kecil yang secara tidak sengaja menelan produk ini dan remaja serta orang dewasa yang meminum produk ini sebagai pengganti alkohol (etanol) adalah yang paling berisiko. Menelan 1-propanol dapat menyebabkan depresi sistem saraf pusat (SSP), yang dapat mengakibatkan kematian. Gejala paparan 1-propanol dapat berupa kebingungan, penurunan kesadaran, serta denyut nadi dan pernapasan yang melambat. "

Alasan lain untuk membaca label adalah untuk memastikan pembersih tidak hanya mengandung bahan yang tepat, tetapi juga memiliki persentase etil alkohol yang tepat agar efektif.

Menggunakan produk yang tidak efektif dapat membuat pengguna percaya bahwa mereka telah cukup membersihkan tangan mereka padahal mungkin tidak demikian, dan mereka dapat menyebarkan virus.

Pada tanggal 31 Juli, FDA mengeluarkan peringatan tentang pembersih tangan yang tidak memiliki cukup etil alkohol (juga disebut etanol) atau alkohol isopropil agar efektif. Pembersih tangan harus mengandung setidaknya 60 persen etanol.

“Banyak penelitian telah menemukan bahwa pembersih dengan konsentrasi alkohol antara 60–95% lebih efektif dalam membunuh kuman daripada pembersih dengan konsentrasi alkohol lebih rendah atau pembersih tangan berbasis non-alkohol.”

Karena pembersih tangan mungkin sulit ditemukan di toko, beberapa orang memilih untuk mencoba membuatnya di rumah. FDA tidak merekomendasikan pendekatan ini karena jika pembersih tidak dibuat dengan benar, bisa mengakibatkan tidak cukup kuat atau mungkin terlalu kuat dan menyebabkan luka bakar.

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok