0 Poin
Kopi.

Efek Samping yang Ditimbulkan Dari Mengonsumsi Kafein Secara Berlebihan

Kafein merupakan senyawa stimulan yang penting untuk menaikkan suasana hati, metabolisme, dan kesehatan mental Anda.

Penelitian telah menemukan bahwa kafein aman bagi orang yang mengonsumsi dalam jumlah yang sedang. Namun, dosis tinggi mungkin memiliki efek samping yang tidak menyenangkan dan bahkan bisa berbahaya.

Penelitian telah menunjukkan bahwa gen Anda memiliki pengaruh besar terhadap reaksi kafein pada tubuh Anda. Beberapa dapat mengonsumsi kafein berlebihan daripada yang lain tanpa mengalami efek negatif. 

Menurut sebuah artikel yang dilansir oleh Healthline, inilah beberapa efek samping dari mengonsumsi kafein dalam kadar yang tinggi.

Insomnia

Kemampuan kafein untuk membantu seseorang untuk tidak mengantuk adalah salah satu kualitasnya yang paling diandalkan. 

Di sisi lain, terlalu banyak kafein dapat menyulitkan Anda untuk mendapatkan tidur yang cukup.

Penelitian telah menemukan bahwa asupan kafein yang lebih tinggi tampaknya meningkatkan jumlah waktu yang diperlukan untuk tertidur. Ini juga dapat mengurangi total waktu tidur, terutama pada lansia.

Sebaliknya, kafein dalam jumlah rendah atau sedang tampaknya tidak memengaruhi tidur sangat banyak pada orang yang dianggap tidur nyenyak.

Masalah pencernaan 

Efek pencahar kopi telah dikaitkan dengan pelepasan gastrin, hormon yang diproduksi lambung yang mempercepat aktivitas di usus besar. Terlebih lagi, kopi tanpa kafein telah terbukti menghasilkan respons yang serupa.

Namun, kafein sendiri tampaknya juga merangsang gerakan usus dengan meningkatkan gerak peristaltik, kontraksi yang memindahkan makanan melalui saluran pencernaan Anda.

Karena efek ini, tidak mengherankan bahwa dosis besar kafein dapat menyebabkan buang air besar atau bahkan diare pada beberapa orang.

Tekanan darah tinggi

Secara keseluruhan, kafein tampaknya tidak meningkatkan risiko penyakit jantung atau stroke pada kebanyakan orang.

Namun, telah terbukti meningkatkan tekanan darah dalam beberapa penelitian karena efek stimulannya pada sistem saraf.

Tekanan darah yang meningkat adalah faktor risiko serangan jantung dan stroke karena dapat merusak arteri seiring waktu, sehingga membatasi aliran darah ke jantung dan otak Anda.

Keletihan

Kopi, teh, dan minuman berkafein lainnya dikenal dapat meningkatkan tingkat energi.

Namun, mereka juga dapat memiliki efek sebaliknya dengan menyebabkan kelelahan setelah kafein meninggalkan sistem tubuh Anda.

Gangguan otot

Rhabdomyolysis adalah kondisi yang sangat serius di mana serat otot yang rusak memasuki aliran darah, menyebabkan gagal ginjal dan masalah lainnya.

Penyebab umum rhabdomyolysis termasuk trauma, infeksi, penyalahgunaan obat, ketegangan otot, dan gigitan ular atau serangga beracun.

Selain itu, ada beberapa laporan rhabdomyolysis terkait dengan asupan kafein yang berlebihan, meskipun ini relatif jarang.      

(Foto: freepik.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok