0 Poin
ear candle

Ear Candle Bermanfaat untuk Membersihkan Telinga? Ini Faktanya

Ear candle disebut sebagai sebuah metode memasukkan lilin yang menyala ke telinga dengan tujuan menarik kotoran keluar dari telinga. Pendukung ear candle mengklaim bahwa metode ini dapat mengobati sejumlah kondisi, mulai dari penumpukan kotoran telinga hingga kanker.

Ear candle sebenarnya bukanlah metode yang aman untuk menghilangkan kotoran telinga atau kotoran lain dari telinga.

Untuk melakukan ear candling, seseorang akan berbaring miring dan memasukkan lilin ke dalam telinga. Biasanya, kotak atau lingkaran yang terbuat dari kertas, kertas timah, atau plastik berfungsi sebagai penutup untuk mencegah lilin panas menetes ke wajah, leher, atau rambut.

Setelah lilin dan penutupnya aman, lilin akan dinyalakan selama 10–20 menit. Lilin tidak masuk ke telinga selama proses ini.

Apa Manfaatnya?

Seseorang harus berkonsultasi dengan dokter ketika mereka mengalami masalah telinga. Dilansir dari Medical News Today, tidak ada manfaat ear candle yang terbukti secara ilmiah. Namun, produsen dan praktisi ear candle masih menggembar-gemborkan banyak manfaat ear candle. 

Beberapa produsen bahkan membuat klaim tidak berdasar bahwa mereka membantu menyembuhkan jenis kanker.

Pembuat ear candle dan pendukungnya mengklaim bahwa lilin yang menyala menciptakan kehangatan yang cukup untuk menghasilkan isapan. Hisap ini menarik kotoran keluar dari saluran telinga.

Namun, klaim ini tidak masuk akal, dan saat ini tidak ada penelitian atau bukti yang menunjukkan bahwa ear candle melakukan apa yang sesuai klaim tersebut

Meskipun banyak orang tidak menyukai kotoran telinga, sebenarnya kotoran telinga adalah zat pembersih, pelumas, dan antibakteri untuk saluran telinga. Orang yang tidak memiliki cukup kotoran telinga sering mengalami telinga kering dan gatal.

Kotoran telinga secara alami bekerja keluar dari saluran telinga selama gerakan seperti mengunyah atau menelan. Begitu berada di luar saluran telinga, kotoran telinga mengering dan mengelupas.

Kotoran telinga dapat menumpuk di saluran telinga. Ini paling sering terjadi ketika seseorang telah memasukkan jarinya ke dalam telinga dan mendorong kotoran lebih dalam ke dalam saluran telinga. Apa pun yang dimasukkan seseorang ke telinganya, mulai dari kapas hingga klip kertas, dapat berkontribusi pada penumpukan kotoran telinga.

Apakah ear candle aman?

Menurut Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat, ear candling tidak aman. Mereka telah memperingatkan orang-orang untuk menghindari praktik dan produk terkait sejak awal 2010.

Ada banyak risiko yang terkait dengan ear candling, dan tidak ada manfaat yang terbukti secara ilmiah.

Dalam sebuah penelitian tahun 2016, seorang anak laki-laki berusia 16 tahun yang berlatih ear candling untuk alergi mulai mengalami rasa sakit di telinganya dan pendengarannya berkurang. Seorang dokter harus mengeluarkan banyak serpihan lilin dari gendang telinganya.

Otoritas kesehatan seperti FDA telah memperingatkan bahaya ear candle selama beberapa tahun.

Beberapa potensi risiko dan efek samping meliputi:

  • membakar wajah, leher, gendang telinga, telinga tengah, atau saluran telinga dari lilin atau abu panas
  • menusuk gendang telinga
  • memblokir gendang telinga dengan lilin
  • berdarah
  • tertular infeksi sekunder
  • mengalami gangguan pendengaran sementara
  • mengembangkan otitis eksterna (telinga perenang)
  • menyebabkan kerusakan pada telinga tengah

Risiko seperti itu meningkat pesat ketika anak-anak menggunakan metode ini, karena mereka cenderung bergerak selama prosedur, yang dapat membuat lilin panas atau abu jatuh di luar perlindungan penutup.

Anak-anak juga memiliki saluran telinga yang jauh lebih kecil daripada orang dewasa. Ini membuat mereka lebih rentan terhadap penyumbatan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok