0 Poin
vaksin

Dua Dosis Vaksin Tidak Memberikan Cukup Antibodi Penetral Terhadap Omicron

Peneliti menemukan bahwa dua dosis dari vaksin Pfizer dan AstraZeneca tidak begitu efektif dalam memberikan perlindungan terhadap varian omicron.

Dalam studi yang dilakukan oleh Universitas Oxford dan dibagikan di medRxiv, tim ilmuwan mengungkapkan penemuan mengejutkan setelah memeriksa bagaimana vaksin Pfizer dan AstraZeneca melawan varian terbaru Omicron yang menjadi perhatian. 

Mereka menemukan bahwa antibodi penetral yang diproduksi oleh dua dosis vaksin tersebut tidak cukup untuk melawan omicron.

Untuk menguji efisiensi vaksin terhadap strain baru, mereka memperkenalkan Omicron ke sampel darah yang diambil 28 hari setelah peserta mendapatkan suntikan kedua dari vaksin AstraZeneca atau Pfizer. 

Saat memeriksa sampel, mereka melihat "penurunan substansial" pada antibodi penetral yang ada.

Mereka juga membagikan temuan yang lebih mengkhawatirkan: beberapa sampel gagal menetralkan virus corona sama sekali. 

“Ini kemungkinan akan menyebabkan peningkatan infeksi terobosan pada individu yang sebelumnya terinfeksi atau divaksinasi ganda, yang dapat mendorong gelombang infeksi lebih lanjut, meskipun saat ini tidak ada bukti peningkatan potensi untuk menyebabkan penyakit parah, rawat inap atau kematian,” tulis penelitian tersebut.

Sebelumnya para peneliti dari Afrika Selatan, tempat varian pertama kali diidentifikasi, melaporkan bahwa antibodi yang diproduksi oleh vaksin Pfizer kurang berhasil mencegah omicron menginfeksi sel dibandingkan dengan strain lain.

Tim, yang dipimpin oleh Alex Sigal dari Institut Penelitian Kesehatan Afrika di Durban, menunjukkan dalam studi mereka bahwa varian baru tampaknya mampu menangkal perlindungan yang diberikan oleh vaksin Pfizer berdasarkan eksperimen yang mereka lakukan.

Meskipun kedua studi tentang vaksin dua dosis tampaknya menunjukkan bahwa mereka tidak akan cukup untuk melawan omicron, para ilmuwan mengklaim tidak ada yang perlu dikhawatirkan. 

Studi hanya berfokus pada menetralkan antibodi, vaksin memberikan respon imun yang luas yang melibatkan lebih dari antibodi.

“Data ini penting tetapi hanya satu bagian dari gambaran. Mereka hanya melihat antibodi penawar setelah dosis kedua, tetapi tidak memberi tahu kami tentang kekebalan seluler, dan ini juga akan diuji,” ujar Profesor Oxford Matthew Snape, rekan penulis studi bersama medRxiv.

Di sisi lain, Sigal mengatakan bahwa orang yang sebelumnya terinfeksi COVID-19 dan kemudian divaksinasi terlindungi dengan baik terhadap varian baru. 

Ahli virologi yang berbasis di Afrika Selatan tersebut juga mencatat bahwa suntikan booster cenderung meningkatkan tingkat netralisasi dan perlindungan yang diberikan oleh vaksin dari omicron.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok