0 Poin
Seorang pria sedang mengalami serangan jantung.

Diet Tinggi Protein Bisa Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung

Banyak orang memilih untuk mengikuti diet tinggi kandungan protein untuk menurunkan berat badan.Tetapi sebuah studi baru pada tikus menunjukkan bahwa diet seperti itu dapat membahayakan kesehatan jantung.

"Ada manfaat penurunan berat badan yang jelas untuk diet protein tinggi, yang telah meningkatkan popularitas mereka dalam beberapa tahun terakhir," kata Dr. Babak Razani, seorang profesor kedokteran dari Washington University School of Medicine di St. Louis, MO.

"Tapi," tambahnya, "penelitian pada hewan dan beberapa penelitian epidemiologis besar pada orang telah mengaitkan protein makanan tinggi dengan masalah kardiovaskular."

Itulah sebabnya Dr. Razani dan rekan-rekannya memutuskan untuk mencoba mencari tahu apakah diet protein tinggi mungkin benar-benar memengaruhi kesehatan jantung secara langsung dengan memfasilitasi penumpukan plak di dalam arteri.

“Kami memutuskan untuk melihat apakah benar-benar ada hubungan sebab akibat antara protein tinggi makanan dan kesehatan jantung yang buruk,” jelas Dr. Razani.

Dia dan timnya melakukan penelitian mereka pada tikus, dan mereka sekarang telah mempublikasikan temuan mereka dalam jurnal Nature Metabolism.

Dalam studi tersebut, para peneliti memberi makan tikus diet tinggi lemak. Mereka menjelaskan bahwa tikus membutuhkan diet tinggi lemak untuk mengembangkan plak arteri.

Tetapi sementara beberapa tikus menerima diet yang tinggi lemak dan protein, yang lain menerima diet tinggi lemak dengan kandungan protein rendah. Ini memungkinkan para penyelidik untuk menunjukkan perbedaan dalam hal apa pun.

“Beberapa sendok bubuk protein dalam milkshake atau smoothie menambahkan sekitar 40 gram protein hampir setara dengan asupan harian yang direkomendasikan,” kata Dr. Razani.

“Untuk melihat apakah protein memiliki efek pada kesehatan jantung, [dalam penelitian kami] kami melipatgandakan jumlah protein yang diterima tikus dalam makanan tinggi lemak dan tinggi protein, menjaga agar lemak konstan. Protein berubah dari 15% menjadi 46% kalori untuk tikus-tikus ini, ”jelasnya.

Razani dan timnya segera menemukan bahwa tikus yang memakan makanan tinggi lemak dan protein tinggi tidak hanya mengembangkan aterosklerosis, suatu kondisi yang ditandai dengan penumpukan plak arteri tetapi ini secara signifikan lebih buruk daripada pada tikus yang memiliki makan diet tinggi lemak dan rendah protein.

Sementara tikus dalam diet tinggi lemak, protein tinggi tidak menambah berat badan meskipun menelan banyak lemak, mereka mengembangkan sekitar 30% lebih banyak plak di arteri dibandingkan dengan tikus pada diet tinggi lemak tapi rendah protein.

Selain itu, jenis plak yang menumpuk di arteri tikus ini cenderung menjadi apa yang oleh peneliti disebut plak "tidak stabil", plak yang lebih tipis, dan dapat mematahkan dinding arteri dengan mudah, meningkatkan risiko penyumbatan dan, berpotensi, serangan jantung .

“Studi ini bukan yang pertama menunjukkan peningkatan plak dengan diet protein tinggi, tetapi menunjukkan pemahaman yang lebih mendalam tentang dampak protein tinggi dengan analisis terperinci dari plak,” Dr. Razani menekankan.

"Dengan kata lain, penelitian kami menunjukkan bagaimana dan mengapa protein makanan mengarah pada pengembangan plak yang tidak stabil," lanjutnya.

(Foto: economictimes.indiatimes.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok