0 Poin
diet fruktosa

Diet Tinggi Fruktosa dapat Merusak Sistem Kekebalan Tubuh

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa diet tinggi fruktosa gula dapat mencegah sistem kekebalan berfungsi dengan baik

Fruktosa adalah gula alami yang terdapat dalam buah-buahan, madu, dan sayuran tertentu, seperti asparagus dan labu. 

Jenis gula fruktosa ini dapat berkontribusi pada diet sehat, karena buah dan sayuran biasanya mengandung lebih sedikit gula daripada makanan olahan yang dimaniskan dengan gula.

Sebuah studi tahun 2019 menemukan bahwa kultur sel dendritik manusia - yang berperan dalam sistem kekebalan - dalam fruktosa menyebabkan peningkatan peradangan. Namun, para peneliti tidak menyelidiki mekanisme metabolisme di balik kejadian ini.

Untuk studi baru, yang muncul di jurnal Nature Communications, para peneliti dari Swansea University’s Medical School, University of Bristol, dan Francis Crick Institute di London, meneliti bagaimana sel manusia menanggapi paparan fruktosa.

Penelitian mereka menunjukkan bahwa diet tinggi fruktosa dapat mengganggu fungsi sistem kekebalan.

Para peneliti menemukan bahwa fruktosa menyebabkan sistem kekebalan menjadi meradang. Proses ini, pada gilirannya, menghasilkan lebih banyak molekul reaktif, yang berhubungan dengan peradangan.

Secara khusus, gula ini menyesuaikan jalur metabolisme seluler untuk meningkatkan produksi sitokin inflamasi yang lebih reaktif.

Seperti yang dicatat oleh penulis dalam makalah mereka, "fruktosa memprogram ulang jalur metabolisme untuk mendukung glutaminolisis dan metabolisme oksidatif, yang diperlukan untuk mendukung peningkatan produksi sitokin inflamasi."

Jenis peradangan ini dapat merusak sel dan jaringan, menyebabkan organ dan sistem tidak bekerja dengan baik, dan menyebabkan penyakit.

“Studi kami menarik karena membawa kami selangkah lebih maju untuk memahami mengapa beberapa diet dapat menyebabkan kesehatan yang buruk,” kata Dr. Emma Vincent, seorang penulis studi dan rekan peneliti di Bristol Medical School.

Penelitian ini juga menjelaskan bagaimana fruktosa dapat dikaitkan dengan obesitas, karena peradangan sering dikaitkan dengan kondisi ini.

Temuan ini menunjukkan bahwa individu dengan diet tinggi fruktosa mungkin lebih berisiko mendapatkan hasil yang buruk saat melawan infeksi atau menghadapi "lingkungan yang menantang secara metabolik".

Para peneliti berharap temuan mereka akan mengarah pada studi lebih lanjut yang dapat membantu para ilmuwan mengembangkan pengobatan untuk berbagai kondisi, termasuk kanker dan penyakit menular.

“Penelitian tentang berbagai komponen makanan kita dapat membantu kita memahami apa yang mungkin berkontribusi terhadap peradangan dan penyakit dan apa yang dapat dimanfaatkan dengan baik untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan,” kata Dr. Nick Jones, salah satu penulis penelitian dan ahli imunologi di Universitas Swansea Fakultas Kedokteran.

(Foto: robert barrington)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok