0 Poin
Diet rendah lemak

Diet Rendah Lemak atau Rendah Karbohidrat yang Baik untuk Pelari

Jika Anda pelari atau olahragawan aktif, pasti mengidamkan kinerja yang optimal. Kinerja ini dapat didorong melalui pilihan makanan tepat. Lantas mana yang lebih baik, rendah lemak atau rendah karbohidrat?

Sebuah studi terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine telah coba mengamati 20 orang dewasa dengan usia rata-rata 30, mereka diklasifikasikan sebagai kelebihan berat badan berdasarkan indeks massa tubuh mereka.

Selama dua minggu, separuh dari kelompok makan pola makan nabati, rendah lemak dengan beban glikemik tinggi (di mana makanan cepat dicerna dan diserap, menyebabkan kenaikan gula darah lebih cepat). sementara separuh lainnya mengonsumsi makanan hewani berbasis, ketogenik, diet rendah karbohidrat dengan beban glikemik rendah (di mana makanan dicerna dan diserap perlahan, menyebabkan kenaikan gula darah lebih lambat). Kemudian mereka mengganti pola makan selama dua minggu lagi.

Para peneliti menemukan bahwa diet rendah lemak menawarkan asupan energi yang jauh lebih sedikit secara keseluruhan, yang berarti mereka mengonsumsi lebih sedikit kalori. Saat orang menjalani diet rendah lemak, mereka secara sukarela mengurangi asupan kalori sekitar 550 hingga 700 kalori per hari dibandingkan minggu rendah karbohidrat. Diketahui juga mereka tidak melaporkan perbedaan apa pun dalam rasa lapar, kenyang, atau kepuasan makanan selama proses berlangsung.

Hipotesa ini bertentangan dengan pemikiran saat ini, catat para peneliti, memberikan makanan rendah lemak karena dapat memberikan rasa kenyang yang lebih rendah  meningkatkan risiko makan berlebihan. Selain itu, makan makanan dengan beban glikemik tinggi dapat menyebabkan produksi insulin berlebih, tambah mereka, yang mendorong penumpukan lemak.

Namun, dalam hal bagaimana hal itu memengaruhi penurunan berat badan, tampaknya tidak terlalu berdampak. Meskipun terdapat perbedaan yang cukup besar dalam asupan kalori antar diet, total penurunan berat badan setelah dua minggu pertama adalah hampir mirip.

Jadi, mana yang lebih baik bagi atlet daya tahan? Seperti banyak pertanyaan tentang nutrisi, jawabannya adalah "tergantung kebutuhan," kata ahli diet, Kara Hoerr.

"Banyak orang, termasuk atlet, percaya bahwa jika mereka mengikuti diet rendah karbohidrat atau rendah lemak, mereka akan melihat hasil yang diinginkan. Tapi rendah dalam makronutrien tertentu tidak berarti itu selalu lebih baik untuk Anda,” Hoerr lebih jauh menjelaskan.

Tubuh kita dirancang untuk membutuhkan keseimbangan lemak, karbohidrat, dan protein, tambahnya, dan mengonsumsi lebih sedikit energi tidak selalu sama dengan peningkatan kinerja. Bagi sebagian orang, hal itu bahkan dapat menyebabkan benturan lebih cepat.

Tubuh lebih menyukai karbohidrat sebagai sumber bahan bakar utama. Tapi juga membutuhkan lemak dan protein untuk membantu mencegah cedera, membantu pemulihan. Terlepas dari popularitas diet rendah karbohidrat atau pembatasan lemak, perlu diingat bahwa kinerja dapat menurun jika atlet dengan sengaja menghabiskan makronutrien esensial tubuh mereka.

"Daripada berfokus pada apa yang harus dikurangi atau dihilangkan, lebih baik berfokus pada kualitas makanan yang dikonsumsi, seperti makan karbohidrat kompleks, protein tanpa lemak, dan lemak sehat," Hoerr menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok