0 Poin
Diabetes Retinopati

Diabetes Retinopati Mengancam Kebutaan

Diabetes adalah kondisi dimana tubuh tidak memproduksi cukup insulin untuk merubah gula menjadi energi, menyebabkan penumpukan gula dalam darah. Ini mengakibatkan sejumlah masalah, termasuk Diabetes Retinopati yang merupakan salah satu penyebab utama kebutaan baru pada orang dewasa di Indonesia.

Diabetes Retinopati adalah gangguan pembuluh darah di retina pada pasien yang mengidap diabetes melitus. Ini merupakan penyebab utama kebutaan baru pada orang dewasa di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

Risiko diabetes retinopati meningkat seiring lamanya penyakit diabetes. Sekitar 60-80% pasien dengan diabetes selama 15 tahun atau lebih mengalami kerusakan pembuluh darah pada mata mereka. 

Beberapa pasien ini memiliki resiko mengalami kebutaan. Terutama bagi penderita diabetes dengan gula darah yang tidak terkontrol.

Pada tahap awal, gula darah yang tinggi dapat merusak pembuluh darah tipis retina, awalnya akan muncul bintik darah kecil dengan kumpulan peradangan pada retina.

Kemudian akan berkembang menjadi Retinopati proliferative (komplikasi yang disebabkan diabetes semakin parah) yang berkembang dari bintik perdarahan kecil menjadi perdarahan bola mata yang merupakan penyebab dari sebagian besar kebutaan pada penderita diabetes.

Pada kondisi ini, pembuluh darah baru tumbuh pada permukaan retina dan saraf optik. Pembuluh darah baru ini cenderung untuk pecah dan darah mengalir ke dalam rongga mata. Luka pada jaringan pembuluh darah yang pecah dapat juga berkontraksi dan menarik retina, menyebabkan terlepasnya retina dan kebutaan. Pada beberapa kasus, pembuluh darah baru dapat juga tumbuh pada iris mata (daerah berbentuk gelang pada mata yang dibatasi oleh pupil/bagian yang memberi warna pada mata dan sklera/bagian putih dari mata) dan menyebabkan terbentuknya glaukoma/kerusakan pada saraf mata, yang juga mengakibatkan kebutaan.

Penglihatan anda mungkin memburam secara bertahap yang sering kali tidak disadari. Pada beberapa pasien, kebocoran pembuluh darah mengalir ke dalam makula mata, yaitu bagian retina yang bertanggung jawab untuk penglihatan sentral (pusat), menyebabkan hilangnya penglihatan.

Dokter mata mungkin menyarankan prosedur pemeriksaan Funduscopy (pemeriksaan mata yang dinilai dapat mendeteksi dini berbagai penyakit serius secara akurat) kemudian Fundus Fluorescein Angiografi (FFA) yaitu teknik untuk memeriksa sirkulasi retina dan koroid (bagian fundus) menggunakan pewarna fluoresen dan kamera khusus sehingga dapat membantu deteksi dini efek diabetic retinopati.

(foto: homeage)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok