0 Poin
depresi

Depresi Juga Bisa Menyebabkan Sakit Secara Fisik

Penelitian baru mengatakan bahwa depresi bisa juga menyakitkan secara fisik. Departemen Psikiatri Universitas Columbia melakukan dua uji klinis selama beberapa tahun untuk mengetahui hal ini.

Semua subjek penelitian mengelola depresi kronis, dan diberi resep obat antidepresan atau plasebo. Selama penelitian, para peneliti mengumpulkan data dari lebih dari 200 pemindaian MRI, dan menilai perubahan otak yang terkait dengan depresi dan efek pengobatan.

Menurut penulis studi Dr. David Hellerstein M.D., yang menulis untuk Psychology Today, hubungan antara kesehatan mental dan gejala fisik adalah sesuatu yang sering dilihat oleh terapis, tetapi dokter tidak selalu memahami bagaimana rasa sakit emosional dan fisik dapat dikaitkan.

Dengan menganalisis aktivitas sel saraf yang merupakan otak subjek studi, penulis studi tersebut mengamati serangkaian koneksi "dari korteks ke pusat otak bagian bawah.

"Aktivitas jaringan saraf ini merupakan pusat pemrosesan rasa sakit, tetapi belum pernah dipelajari dalam hubungannya dengan depresi sebelumnya, tulis Dr. Hellerstein.

“Jaringan otak yang menunjukkan perubahan dengan obat antidepresan - tetapi tidak dengan plasebo - melibatkan jaringan nyeri. Jaringan nyeri telah diidentifikasi saat mempelajari respons orang terhadap nyeri fisik, dan terdiri dari serangkaian koneksi dari korteks ke pusat otak bagian bawah. Jaringan ini sangat penting untuk memproses rasa sakit, tetapi belum pernah terhubung ke depresi sebelumnya. "

Diketahui bahwa gejala depresi dapat mencakup tanda-tanda fisik seperti sakit kepala, kelelahan, perubahan nafsu makan, atau "nyeri yang penyebab lain tidak dapat didiagnosis," kata Asosiasi Kecemasan dan Depresi Amerika (ADAA).

The Mayo Clinic menulis bahwa "masalah fisik yang tidak dapat dijelaskan," seperti sakit punggung, biasa terjadi saat depresi, tetapi, sampai sekarang, para peneliti belum sepenuhnya memahami mekanisme otak yang berperan, menurut Dr. Hellerstein.

Para peneliti Kolombia mencatat bahwa pengobatan dengan obat antidepresan meredakan gejala psikologis dan fisik, sementara pengobatan dengan plasebo tidak berpengaruh pada rasa sakit pada subjek penelitian.

Selain itu, seiring dengan perbaikan gejala psikologis dan emosional depresi, aktivitas jaringan nyeri semakin berkurang. Ini menunjukkan bahwa jalur jaringan nyeri ini mungkin sangat sensitif terhadap seberapa parah depresi seseorang secara keseluruhan, tulis Dr. Hellerstein.

(Foto: Freepik/tongden_studio)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok