0 Poin
Seorang wanita mengalami hipoglikemia

Dapatkah Anda Mengalami Hipoglikemia Tanpa Diabetes?

Hipoglikemia terjadi ketika kadar gula darah turun sangat rendah. Ini lebih umum pada penderita diabetes, tetapi dapat memengaruhi orang lain.

Apa itu hipoglikemia?

Hipoglikemia terjadi ketika kadar gula darah turun di bawah 70 miligram per desiliter (mg / dl). Hipoglikemia berat dapat mengancam jiwa jika seseorang tidak menerima pengobatan. Perawatan berfokus pada mengembalikan gula darah ke tingkat yang aman.

Gula darah, atau glukosa, adalah sumber energi utama tubuh. Ketika tingkat jatuh terlalu rendah, tubuh tidak memiliki energi yang cukup untuk berfungsi sepenuhnya. Ini disebut hipoglikemia.

Insulin membantu sel-sel tubuh menyerap gula dari aliran darah. Seseorang dengan diabetes dapat mengambil suntikan insulin karena tubuhnya resisten terhadap insulin atau karena itu tidak menghasilkan cukup.

Pada penderita diabetes, terlalu banyak menggunakan insulin dapat menyebabkan kadar gula darah turun terlalu rendah. Tidak makan cukup atau berolahraga terlalu banyak setelah minum insulin dapat memiliki efek yang sama.

Namun, orang yang tidak menderita diabetes juga dapat mengalami hipoglikemia.

Penyebab hipoglikemia tanpa diabetes

Mengonsumsi terlalu banyak alkohol

Minum terlalu banyak alkohol dapat membuat hati sulit berfungsi. Mungkin tidak lagi dapat melepaskan glukosa kembali ke aliran darah, yang dapat menyebabkan hipoglikemia sementara.

 Anoreksia

Seseorang dengan anoreksia mungkin tidak mengonsumsi cukup makanan untuk tubuh mereka menghasilkan glukosa yang cukup.

Hepatitis

Hepatitis adalah suatu kondisi peradangan yang memengaruhi hati. Memiliki hepatitis dapat mencegah hati bekerja dengan baik.

Jika hati tidak dapat memproduksi atau melepaskan glukosa yang cukup, ini dapat menyebabkan masalah dengan kadar gula darah dan menyebabkan hipoglikemia.

Gangguan kelenjar adrenal atau hipofisis

Masalah dengan kelenjar hipofisis atau kelenjar adrenal dapat menyebabkan hipoglikemia karena bagian-bagian tubuh ini memengaruhi hormon yang mengontrol produksi glukosa.

Gejala

Ketika seseorang menderita hipoglikemia, mereka mungkin merasa:

  • Pusing

  • Buyar

  • Tidak bisa memfokuskan mata mereka

  • Bingung

  • Murung

  • Lapar

Pengobatan dan pencegahan

Seseorang dengan hipoglikemia dapat mengalami sakit kepala atau pingsan (kehilangan kesadaran).

Mengobati penyebab yang mendasarinya adalah cara terbaik untuk mencegah hipoglikemia dalam jangka panjang.

Dalam jangka pendek, menerima glukosa membantu kadar gula darah kembali normal.

Menurut penelitian dari 2014, cara terbaik untuk mengobati hipoglikemia ringan adalah dengan:

  • Ambil 15 gram glukosa

  • Tunggu 15 menit

  • Mengukur kadar glukosa darah lagi

Lakukan perawatan ini jika hipoglikemia berlanjut

Diet hipoglikemia non-diabetes dapat membantu menjaga kadar gula darah seimbang. Kiat-kiat berikut dapat membantu mencegah hipoglikemia:

  • Makan makanan kecil secara teratur, bukan tiga kali makan besar

  • Makan setiap 3 jam

  • Makan berbagai makanan, termasuk protein, lemak sehat, dan serat

  • Menghindari makanan manis

(Foto: everydayhealth.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok