0 Poin
ruam

CDC Temukan Gejala Ruam dan Gatal pada Kulit Setelah Vaksinasi COVID-19

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), menemukan bahwa beberapa orang telah melaporkan ruam merah, gatal, atau bengkak saat mereka menerima suntikan vaksin COVID-19.

Reaksi ini dapat dimulai dari beberapa hari hingga lebih dari seminggu setelah dosis pertama, dan terkadang ruam yang terjadi di cukup besar. Ruam ini bisa terjadi di lengan atau pada bagian tubuh lainnya.

Sebuah peneliti baru diterbitkan di Dermatologi JAMA melihat seberapa umum reaksi ini dan seberapa sering mereka kambuh setelah mendapatkan dosis kedua vaksin COVID-19..

Studi difokuskan pada reaksi kulit terhadap vaksin mRNA. Untuk penelitian ini, tim ahli alergi di Rumah Sakit Umum Massachusetts (MGH) mempelajari 49.197 karyawan Mass General Brigham yang divaksinasi dengan vaksin mRNA COVID-19.

Lebih dari 40.000 dari mereka menyelesaikan setidaknya satu survei gejala setelah dosis pertama vaksin. Para peneliti menemukan reaksi kulit dilaporkan oleh hanya 776 responden survei setelah dosis pertama.

Reaksi kulit yang paling umum adalah ruam dan gatal-gatal selain di tempat suntikan, dan usia rata-rata mereka yang melaporkan reaksi adalah 41 tahun.

Menurut Dr. Michele S. Green, dokter kulit di Lenox Hill Hospital di New York, reaksi lokal terhadap vaksin cukup umum dan tidak perlu dikhawatirkan — dan jelas bukan alasan untuk menunda dosis kedua Anda.

“Reaksi kulit bukan merupakan kontraindikasi terhadap vaksin atau vaksinasi ulang dan tidak perlu diwaspadai,” tegas Green. "Ruam kulit ini berbeda dari reaksi anafilaksis langsung, yang membutuhkan perhatian medis segera."

Green menjelaskan bahwa diyakini bahwa iritasi atau pembengkakan di tempat suntikan adalah jenis reaksi hipersensitivitas kulit yang terkait dengan sistem kekebalan tubuh kita. Dia percaya itu mungkin terkait dengan respons sel kekebalan terhadap komponen vaksin.

“Masih belum jelas mengapa beberapa pasien mengalami reaksi ini. Beberapa pasien mungkin mengalami reaksi yang lebih parah terhadap vaksin mRNA COVID,” kata Green.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok