0 Poin
pelumas

Cara Pakai Pelumas Saat Berhubungan Intim

Banyak cara yang dapat dilakukan agar hubungan intim antara suami istri berlangsung panas dan menggairahkan. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan pelumas. Pelumas sebenarnya banyak berjasa saat berhubungan intim, namun seringkali pelumas dianggap tidak penting.

Padahal pelumas berfungsi untuk mengurangi gesekan tidak nyaman saat vagina kering, mencegah iritasi hingga kebocoran kondom akibat kering. Apalagi jika wanita sudah memasuki fase menopause, pelumas sangat membantu aktivitas seksual agar tetap menyenangkan dan nyaman.

Vagina kering atau mengeluarkan sedikit cairan lubrikasi bisa disebabkan oleh beberapa faktor seperti stres dan kelelahan. Meski pelumas dapat dihasilkan secara alami, tapi tidak ada salahnya jika Anda dan pasangan menggunakan pelumas tambahan. Berikut cara menggunakan pelumas saat berhubungan seks:

  1. Oleskan secukupnya di tubuh atau area sensitif kemudian pijat lembut. Anda bisa melakukannya saat bercumbu atau foreplay.
  2. Anda bisa menuangkannya dalam kondom cukup 1-2 tetas saja.
  3. Pelumas juga bisa Anda oleskan pada miss V. Biasanya melumasi miss V dilakukan jika ingin bermain cepat.
  4. Anda pun bisa mengaplikasikannya ke penis saat memberikan servis dengan cara handjob. Hal ini bisa memberikan ekstra sensasi yang lebih panas.

Pelumas seks ini bisa digunakan pada kondisi tertentu seperti pada wanita baru melahirkan, menopause, vagina kering akibat pengobatan, nyeri dan gatal. Selain itu, menggunakan pelumas diluar kondisi tersebut tentu boleh-boleh saja. Namun, Anda harus memilih pelumas yang aman dengan memerhatikan kadar keasamannya. Dilansir dari Women’s Voice, kadar keasaman (pH) pelumas yang aman adalah digunakan berkisar 3,8-4,5. Bila kadar keasamannya lebih tinggi dapat meningkatkan risiko infeksi bakteri pada vagina.

Kandungan pelumas pun tidak boleh terbuat dari bahan kimia yang berbahaya. Hal ini dapat merusak jaringan vagina dan bakteri baiknya. Selain itu, dapat menimbulkan iritasi, infeksi hingga kanker. Adapun beberapa bahan kimia yang dapat mengganggu kesehatan vagina di antaranya chlorhexidine gluconate, paraben, cyclomethicone, cyclopentasiloxane, dan cyclotetrasiloxane. Serta hindari pula pelumas yang mengandung pewangi.

(Foto: the independent)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok