0 Poin

Cara Kerja Buah Delima dalam Memperlambat Proses Penuaan

Buah pome atau juga dikenal di Indonesia sebagai buah delima, memiliki kandungan berupa senyawa anti-penuaan yang disebut urolithin A (UA). Berdasarkan uji klinis, kandungan ini dapat bermanfaat untuk memperlambat penuaan.

Hasil uji klinis diterbitkan dalam jurnal peer review Nature Metabolism, menunjukkan bahwa urolithin A dapat memperlambat proses penuaan tertentu dengan meningkatkan fungsi mitokondria - juga disebut sebagai pembangkit tenaga sel. Studi ini juga menunjukkan bahwa mengonsumsi Urolithin A tidak menimbulkan risiko bagi kesehatan manusia.

UA adalah satu-satunya senyawa yang diketahui yang membentuk kembali kemampuan sel untuk mendaur ulang mitokondria yang rusak. Ini berasal dari biomolekul yang ditemukan dalam buah-buahan seperti delima.

Para peneliti menemukan UA dapat memperlambat proses penuaan mitokondria. Namun, tidak semua orang dapat menghasilkan UA secara alami.

Selama uji klinis, UA diberikan untuk 60 subyek lansia sehat dalam studi double-blind, acak, terkontrol placebo yang dilakukan dalam empat minggu.

"Saat ini tidak ada solusi efektif untuk mengobati penurunan fungsi otot yang berhubungan dengan usia selain dari bulan latihan," menurut Dr. Roger Fielding, Ph.D., profesor kedokteran dan nutrisi dan direktur asosiasi Jean Mayer USDA Human Nutrition Pusat Penelitian Penuaan di Universitas Tufts,

Harus dicatat bahwa kesehatan mitokondria selalu menurun dengan bertambahnya usia. Hasil uji coba UA adalah tonggak penting karena para ilmuwan mengeksplorasi luasnya manfaat yang ditawarkan UA untuk mengelola kesehatan manusia selama proses penuaan, kata Patrick Aebischer, MD, rekan penulis studi ini.

Uji coba menunjukkan pemberian UA mengarah pada peningkatan fungsi mitokondria dengan merangsang mitofag. Ini adalah proses di mana penuaan dan kerusakan mitokondria dibersihkan dari sel, yang mengarah pada pertumbuhan mitokondria yang sehat.

Menariknya, mitofag melambat dalam sel seiring bertambahnya usia. Penurunan fungsi mitokondria pada otot-otot lansia dianggap sebagai salah satu penyebab utama kerusakan otot yang berkaitan dengan usia.

"Terjemahan klinis positif dari Urolithin A ini menunjukkan potensinya untuk memainkan peran penting dalam pendekatan nutrisi lanjutan untuk meningkatkan kesehatan mitokondria melalui mitofag dan biogenesis," kata Dr. Johan Auwerx, MD, Ph .D., Rekan penulis dan profesor di EPFL.

(Foto: TipBuzz)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di