0 Poin
jalan2

Cara Alami Mengurangi Kadar Kreatinin dalam Tubuh untuk Ginjal yang Sehat

Kreatinin adalah bahan kimia yang diproduksi dalam tubuh sebagai akibat dari keausan otot secara rutin. Biasanya, melewati aliran darah, disaring melalui ginjal, dan dikeluarkan dari tubuh melalui buang air kecil.

Sebagai produk limbah, kreatinin dapat digunakan untuk mengukur fungsi ginjal Anda, dan tingkat kreatinin dalam darah Anda merupakan indikator yang baik dari fungsi ginjal Anda secara keseluruhan, kata Nikola Djordjevic, MD, seorang dokter dan pendiri MedAlertHelp.org. 

Tingkat kreatinin yang tinggi dalam darah dapat menjadi indikasi penyakit ginjal. Ini karena gangguan fungsi ginjal menyebabkan peningkatan kadar kreatinin, karena ginjal tidak dapat menyaringnya secara efektif.

Jika tidak diobati, tingkat kreatinin yang tinggi dapat menyebabkan uremia, suatu kondisi yang mengancam jiwa yang melibatkan tingkat tinggi produk limbah dalam darah. 

Jika Anda memiliki kadar kreatinin yang tinggi, dokter Anda akan merekomendasikan pengobatan terbaik untuk mengatasi penyebab yang mendasari masalah ginjal Anda. Anda juga bisa melakukan perubahan gaya hidup berikut untuk menurunkan kadar kreatinin.

Jangan minum creatine

Tubuh Anda menghasilkan kreatinin ketika memecah kreatin, zat yang diproduksi oleh asam amino dalam tubuh, dan juga ditemukan dalam makanan kaya protein seperti ikan dan daging. 

Creatine membantu memberikan energi ke otot dan disimpan di otak, ginjal, dan hati. Creatine juga merupakan suplemen populer di kalangan atlet dan angkat besi untuk membangun otot dan meningkatkan kinerja. 

Dosis tinggi yang ditemukan dalam beberapa suplemen binaraga telah mengakibatkan peningkatan kadar kreatinin, meskipun tidak selalu mengganggu fungsi ginjal.

Namun, karena suplementasi kreatin dapat meningkatkan kadar kreatinin, mereka yang ingin menurunkan kadar kreatinin tidak boleh mengonsumsi suplemen ini. 

Meskipun umumnya ada sedikit efek samping, Anda mungkin ingin menjalani tes ginjal sebelum memulai suplemen creatine, dan mintalah dokter merekomendasikan dosis berdasarkan fungsi ginjal dan riwayat kesehatan Anda.

Batasi olahraga yang intens

Olahraga berat dan berintensitas tinggi seperti angkat beban dapat meningkatkan kadar kreatinin dalam aliran darah Anda. 

Jika Anda khawatir tentang kadar kreatinin, Anda harus mendiskusikan pilihan latihan yang kurang intens dengan dokter Anda

Umumnya, orang dengan kondisi ginjal kronis harus memilih rutinitas olahraga yang tidak terlalu berat untuk menjaga keseimbangan fungsi ginjal mereka. Ini dapat mencakup: berjalan, yoga, hiking, aerobik, dan bersepeda dalam ruangan.

Makan lebih banyak serat dan kurangi protein

Perubahan pola makan dapat membantu menurunkan kadar kreatinin, kata Djordjevic. Secara khusus, Anda harus memotong protein padat, seperti daging merah. 

Daging merah pada dasarnya adalah jaringan otot yang mengandung creatine. Kreatin itu terurai menjadi kreatinin selama proses memasak, dan tubuh Anda menyerapnya saat Anda makan daging merah.

Makan lebih banyak makanan kaya serat juga dapat membantu menurunkan jumlah kreatinin dalam tubuh, karena serat membantu membuang racun dan produk samping limbah kimia lainnya. 

Sebagai contoh, sebuah studi tahun 2014 menunjukkan penurunan kadar kreatinin yang signifikan di antara 143 peserta dengan penyakit ginjal kronis yang meningkatkan asupan serat mereka.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok