0 Poin
penyakit kardiovaskular

Canggih! Teknologi Kecerdasan Buatan Ini Bisa Prediksi Penyakit Kardiovaskular

Sebuah teknologi kecerdasan buatan baru dapat memprediksi risiko kematian 10 tahun lebih awal akibat penyakit kardiovaskular aterosklerotik (ASCVD) dengan satu kali rontgen di bagian dada.

Studi mengenai teknologi kecerdasan buatan ini dipresentasikan di pertemuan tahunan Radiological Society of North America.

“Model pembelajaran mendalam kami menawarkan solusi potensial untuk skrining oportunistik berbasis populasi terhadap risiko penyakit kardiovaskular menggunakan gambar sinar-X dada yang ada,” penulis utama, Jakob Weiss, ahli radiologi yang berafiliasi dengan Pusat Penelitian Pencitraan Kardiovaskular di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan AI dalam program Kedokteran di Rumah Sakit Brigham dan Wanita di Boston. 

"Jenis skrining ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi individu yang mendapat manfaat dari pengobatan statin tetapi saat ini tidak diobati," sambungnya.

Umumnya, pasien dengan risiko tinggi penyakit jantung direkomendasikan obat statin yang menurunkan kadar kolesterol dalam darah serta melindungi dinding arteri dari dalam. 

Namun, tidak selalu mudah untuk mendeteksi orang yang paling rentan yang kehilangan pengobatan yang dapat menyelamatkan hidup mereka.

Model pembelajaran mendalam yang dikembangkan oleh para peneliti dapat membantu menemukan orang yang memiliki risiko terkena penyakit jantung dalam 10 tahun ke depan dan membawa mereka untuk mendapat perawatan lebih awal.

“Kami telah lama menyadari bahwa informasi penangkapan sinar-X melampaui temuan diagnostik tradisional, tetapi kami belum menggunakan data ini karena kami belum memiliki metode andal yang kuat,” kata Dr. Weiss. “Kemajuan dalam teknologi kecerdasan buatan memungkinkan sekarang.”

Saat ini, dokter menghitung risiko 10 tahun ini dengan menghasilkan model statistik yang mempertimbangkan berbagai faktor, termasuk usia, jenis kelamin, ras, tekanan darah sistolik, pengobatan hipertensi, merokok, diabetes tipe 2, dan tes darah serta risiko ASCVD. Pasien dengan risiko 10 tahun sebesar 7,5% atau lebih tinggi disarankan menggunakan obat statin.

"Variabel yang diperlukan untuk menghitung risiko ASCVD seringkali tidak tersedia, yang membuat pendekatan untuk skrining berbasis populasi diinginkan," kata Dr. Weiss. "Karena rontgen dada umumnya tersedia, pendekatan kami dapat membantu mengidentifikasi individu yang berisiko tinggi."

Teknologi kecerdasan buatan kemudian dibuat untuk memprediksi risiko 10 tahun pada individu dari data lebih dari 11.000 pasien dengan usia rata-rata 60 tahun. Ditemukan bahwa 10% pasien dari kelompok ini mengalami risiko mengalami masalah jantung utama dalam 10 tahun ke depan. Model Risiko CXR-CVD berhasil memprediksi 65% kasus.

“Keindahan dari pendekatan ini adalah Anda hanya memerlukan sinar-X, yang diperoleh jutaan kali sehari di seluruh dunia,” kata Dr. Weiss. “Berdasarkan satu gambar rontgen dada yang ada, model pembelajaran mendalam kami memprediksi kejadian kardiovaskular merugikan besar di masa depan dengan kinerja serupa dan nilai tambahan dengan standar klinis yang ditetapkan.”

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok